nuffy

Tuesday, November 27, 2012

Masih Sembunyi (ms 29 & 30)



‘tak apalah Is, Mila tengok Is pun dah penat, hampir setengah hari jugak temankan Mila tolong belikan tiket, Mila tak nak susahkan Is lagi, Mila boleh balik rumah naik teksi, Mila minta maaf dan terima kasih banyak-banyak ya!’ Armila dengan cepatnya bangun dari tempat duduknya dan memulakan langkah mencari teksi.
‘Mila… tolonglah jangan kata Mila menyusahkan Is, Mila tak pernah menyusahkan pun..’ Iskandar turut bangun dengan cepat mengejar Armila yang mula laju melangkah. Dia berpatah balik untuk membayar harga minumannya, tanpa megambil baki.
Sedari tadi airmata Armila berkaca hampir sahaja tertumpah gara-gara mendengar bebelan Iskandar, baru sekejap tadi mereka bersuka ria, sekarang ini perasaan tiba – tiba sahaja menjadi hiba, entah kenapa?.. dia tiada jawapannya.
Armila hairan mengapa hatinya menjadi begini, sejak kenal dengan lelaki ini tempohari hatinya selalu terkenangkan lelaki itu, bila siang tadi tiba-tiba dia muncul mendadak rasa gembira dalam hati seolah terlepas rindu yang terpendam sedangkan “siapakah aku ini dimatanya? di hatinya?”. Masih juga tiada jawapan.
Langkahnya semakin dilajukan menghala ketempat hentian teksi.., airmata pula serasa semakin laju mengalir entah kenapa..?? manakala Iskandar setia mengikutnya dari arah belakang.
‘Mila....’ lantang Iskandar memanggil.
Armila menoleh hatinya sejuk tiba – tiba melihat lelaki itu termengah mengejarnya sudahlah lelaki itu penat menemaninya hampir seharian dia berasa kasihan.., air matanya segera dia kesat risau jika Iskandar perasan.
‘Jomlah Is hantarkan Mila balik...’ termengah – mengah dia berkata.
‘Oklah… Mila ikut Is, tolong hantarkan Mila balik ya…’ Armila akhirnya mengalah, berasa kasihan dengan lelaki itu.
‘hmm macamtulah…’ Iskandar bersuara lega, dia tunduk memegang perutnya langsung dia tidak perasan mata Armila yang masih merah.
Sejurus masuk sahaja dalam kereta Audi milik Hazri Iskandar, kereta itu meluncur laju meninggalkan negeri Johor Darul Takzim. Hazri Iskandar memasang radio untuk hilangkan tekanan dan kemelut antara mereka. Hazri tahu Armila marah, dan berkecil hati dengan tindakannya tadi, akan tetapi tahukah dia ‘aku menyayanginya.. kalaulah dia tahu tentu dia faham kenapa aku bertindak sedemikian..’
Armila Eryna yang duduk disebelahnya hanya diam merenung jauh melihat keluar tingkap tangannya kemas memeluk beg galasnya, Armila tidak mahu langsung memandang arah Iskandar dia bimbang kesan merah dimatanya masih kelihatan.
Dia terus bermenung tidak menyedari jalan mana yang telah mereka laluinya bersama, bila tiba di perhentian tol lebuh raya utara – selatan barulah Armila tersedar dari lamunannya.
‘Is… kita nak kemana ni..?’ dia mula bersuara cemas.
‘Negeri Sembilan… ikut ke Kuala Lumpur, hentian Senawang kan, selepas itu ikut arah jalan ke Kuala Pilah.. betulkan...?’ soal Iskandar bersahaja.
‘Ya Allah… Is……’ “kalau aku ada kuasa luar biasa.., aku keluar dari kereta ini sekarang juga, dah gila..!! hendak bawa lelaki balik ke kampung jumpa dengan ibu..! hilang akal ke apa??? Ishkk kenapalah dengan dia nih???”
‘Nanti kita berhenti solat Asar dekat RnR kita makan sekali ok…?’ hati Hazri Iskandar girang dapat menghantar gadisnya ke kampung halaman, memang dia sebenarnya terlalu asyik dengan Armila, sukar dia mahu berpisah dengan gadis itu, dia sanggup bertanggung jawab atas segalanya selama gadis itu berada disisinya.
Biarlah dunia tahu akulah lelaki itu dan dia mahu keluarga Armila terutamanya tahu hubungan anak gadisnya dengan aku dan dengan harapan akulah lelaki itu ya.. lelaki yang bakal menjadi teman hidupnya.
“earkkk.. engkau buat muka tak bersalah... hampesss!!” gerutu Armila dalam hatinya GERAM!.
Armila mula risau, fikirannya berkecamuk apa yang sebenarnya cuba Hazri lakukan, ‘aku ni dicolek ker? Aku tak kenal lelaki ini?’ ya Allah selamatkanlah aku…’ dia hanya mendiamkan diri sukar untuk ditafsirkan lelaki ini, semakin bermacam persoalan dikepala yang timbul dia segera beristighfar semoga apa yang ada dalam benaknya tidak akan berlaku.
“Ya Allah aku berlindung dengan namamu ya Allah”. Doanya lirih dalam hati.

2 comments:

Danial Ikhwan Jaafar said...

boleh pula saya terlayan dari pagi tadi.dah la kena kerja ni. hahaha lain kali saya sambungggg~

aeinio said...

t kasih danial... percubaan pertama..:)