nuffy

Monday, December 31, 2012

Masih Sembunyi (ms 73,74 &75)


‘suka hati engkau lah.. kalau kau rasa apa yang engkau buat ini betul…’
‘memanglah betul kalau dah kena tangkap khalwat nikahkan aje..’
“betul – betul kita nikahkan mereka..” sahut orang kampung dengan gempita, hancur luluh lagi perasaan Rohani apatah lagi hati Armila yang mendengarnya.
‘tutup mulut kau Murad…’ Rohani sudah mengalirkan airmata perasaannya sebak tak tentu arah bercampur malu yang membuak – buak, ikutkan hatinya mahu sahaja dia memukul Armila depan orang kampung supaya semua orang tahu bahawa dia bukan tak pandai mengajar anak.
Tetapi dia masih rasional sepanjang 3 tahun berjauhan dengan Armila belum pernah sekalipun anaknya itu mencontengkan arang dimukanya malah anaknya itu sangat utuh pendirian dan tahu menjaga tatasusilanya.
‘sudahlah kak Ani.. janganlah menangis lagi.. benda dah jadi..’ pujuk Ijjah disisinya.
‘tuan Haji memang elok kita nikahkan mereka ni malam ini jugak tak payah tunggu – tunggu lagi..’ Pakcik Murad bersuara kepada pegawai pencegah maksiat itu.
‘ya.., ya…!! kami tahu jalankan tangung jawab kami, kamu tak perlu risau… ya En Murad..!! kita bukan nak bergaduh disini.., sila jangan buat bising, kita mahu selesaikan masalah..’sindir pegawai dan Pakcik Murad tersengih kelat.
‘selepas ini bolehlah kamu keluar dari kampung ni Ani.. malu kalau kau terus tinggal disini..’ kata Murad sinis kepada Rohani. Rohani hanya diam sebaliknya dia terus memeluk anaknya yang terusan menangis. Kalau diturutkan hatinya mahu sahaja dicilikan mulut Murad perangai dia sama sahaja dengan isterinya itu.
Di dalam bilik Hazri berteleku di tikar sejadah berdoa memohon keberkatan.
“ya.. Allah.., aku redha jika ini ketentuanmu, jika ini jodohku yang telah engkau permudahkan, walaupun dengan cara begini hanya engkau yang maha mengetahui, aku bermohon jika inilah ketentuan darimu aku memohon keampunan dan keredhaan dalam penyatuan hati kami, limpahkan rahmat dalam pernikahan ini utuhkan kasih sayang dan cinta antara kami, amin ya rabbal alamin..”
Hazri akur pada paksaan ini, walaupun dia sedar dia sukakan Armila, tetapi baginya masih terlalu awal untuk membuat keputusan sebegini drastik, dia tidak mahu mama dan papanya terkejut, dan pernikahan ini berlangsung tanpa pengetahuan kedua orang tuanya.
Tanpa banyak berfikir sesudah membuat solat sunat hatinya tenang menerima pernikahan itu biarpun dalam keadaan begini dia rela dirinya dinikahkan dengan Armila Eryna hanya kerana menjaga maruah gadis itu selain bibit cinta sudah mula membara dalam hatinya.
Dengan sekali lafaz Armila Eryna Binti Abbas sah menjadi isteri kepada Hazri Iskandar Bin Hj Rosli pada detik dan saat malam yang bersejarah itu mereka telah sah menjadi suami isteri. Pernikahan ini berlangsung hanya dengan kain pelikat dan sehelai t shirt berkolar berwarna krim berserta kopiah putih manakala Armila memakai kurung pink dengan tudung berwarna putih pakaian yang dipakai untuk ke rumah makciknya, tiada sekeping pun gambar kenangan di hari pernikahan mereka.
Armila menerima pernikahan ini dengan linangan airmata hanya sedu sedan yang kedengaran dihari bersejarah mereka, dan jauh disudut hati Hazri mesti sukar untuk Armila menerima dirinya, dia tahu dan dia juga tidak akan memaksa andai aku bukan lelaki yang dia cintai.
Sebaik akad nikah selesai, Hazri membayar wang mas kahwin RM250 serta sebentuk cincin di jari, yang dikeluarkan dari jari kelingkingnya, cincin pewter kepunyaannya di sarungkan ke jari Armila sebagai tanda pernikahan mereka.
Armila mencium tangan Hazri seperti dalam keterpaksaan, dia tidak langsung mahu menatap wajah Hazri Iskandar ketika itu, perasaannya berkecamuk segala –galanya sepantas kilat berlaku apa yang bakal terjadi kelak adalah sukar untuk dia gambarkan persoalan dimindanya “akan kekalkah hubungan ini..?”.
Manakala Hazri juga hanya bersalam tanpa menciumnya, perasaannya sebak dan gembira akhirnya dia bertemu jodoh dengan gadis yang menjadi igauannya, singkat masa terakhir ini, tetapi dia tidak pasti dalam hati gadis itu “adakah rasa cinta dihatinya untukku..?”. Persoalan yang masih tiada jawapan.
Bila majlis selesai dan semuanya bersurai, Makcik Ijjah membancuh kopi di dapur, Armila ke biliknya mengambil seutas tasbih kayu kokka yang menjadi kesayangannya ketika di belinya semasa mengerjakan umrah dahulu, dia keluar bilik mendapatkan Hazri duduk di buaian yang masih termenung di luar memerhati ikan di dalam kolam, sejak datang ke mari disitulah menjadi tempat kegemarannya sering sahaja Armila melihatnya bermenung disitu selain membelek kameranya dan mengambil gambar – gambar ros kepunyaan ibu, Armila duduk di bangku sebelah. Malam semakin larut, tetapi rumah itu yang riuh tadinya kembali sepi yang kedengaran adalah bunyi tv dan tiada siapa pun yang menontonnya.
‘Is…’ suaranya serak kerana terlalu banyak menangis. ‘maafkan Mila.. Is, ini semuanya salah Mila.., maafkan Mila kita difitnah Is…’
‘bukan fitnah Mila.. ini jodoh kita… kita kena redha... Allah yang maha mengetahui..’
‘tapi Is...’
‘tak ada tapi lagi Mila… sudahlah…, kita dah sah sebagai suami dan isteri..’ Hazri senyum tenang memandang wajah isterinya itu.
‘Mila tiada hadiah untuk Is, terimalah ini pemberian ikhlas dari Mila sempena hari ini, Mila harap Is dapat menerimanya’ dengan penuh harapan supaya Iskandar menerima pemberiannya yang tidak seberapa itu, dengan penerimaan itu dia beranggapan Iskandar sudah pun menerima dirinya sebagai isteri.
‘terima kasih… maaf juga Is tak sempat belikan apa-apa untuk Mila, insyaAllah ada rezeki nanti Is gantikan cincin yang Mila pakai tu dengan yang baru…’ Armila menekup mulutnya dia kembali sebak, airmatanya tumpah lagi tidak mampu dibendung lagi perasaan ini, dia berlari ke biliknya.
Hazri membiarkan malah dia juga perlu memujuk hatinya sendiri, biarlah Armila redakan dahulu perasaannya, sedangkan dirinya juga perlu bersendirian perlahan – lahan menerima keadaan yang telah berlaku ini.
Hazri menghirup kopi suam sambil berbual dengan ibu dan makcik Ijjah. Ibu banyak kali meminta maaf kepada Hazri atas apa yang telah terjadi dan amat berharap supaya Hazri tidak mensia – siakan hidup Armila, jika Hazri ingin terus sudi menjadi suami Armila dan jika sebaliknya Ibu berharap Hazri dapat selesaikannya dengan cara paling berhemah.

Friday, December 28, 2012

Masih Sembunyi (ms 71 & 72)


Hazri membasuh tangannya di dapur Armila ke ruang tamu pintu utama yang memang sejak tadi terbuka, suasana dalam rumah juga terang benderang.
Alangkah terkejut mereka berdua apabila melihat ada ramai orang di muka pintu dengan wajah bengis dan bising di halaman rumah.
‘Minta ic, kami terima laporan kamu berkhalwat, masuk dan periksa rumah ni..’ Arah seorang pegawai kepada dua orang bawahannya.
‘Astargfirullahhalazimmm….. kami tak bersalah..’ Armila terkejut, tetapi dia segera mengeluarkan kad pengenalan lalu diserahkan kepada pegawai yang bertugas begitu juga dengan Hazri Iskandar.
Terdengar suara – suara sumbang dalam kekecohan itu. “anak dan bapak sama aje, yang seorang lagi tu entah jadi polis, entah jadi penyangak, menyamar jadi polis agaknya, menyundal tak sudah – sudah.., anak beranak sama aje..” Armila terpempan! Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Ini semua sangat memalukan.., maruah keluarganya sudah tercemar.
Pemeriksaan yang dibuat memang membuktikan hanya Hazri dan Armila berada didalam rumah itu. Hazri juga turut terkejut dia gagal melakukan apa sahaja sebaliknya dia hanya diam tidak berganjak dari situ.
‘kamu sedar tak apa hukumnya berdua –duaan sedangkan kamu berdua bukan muhrim..?’ Hazri Iskandar terduduk di sofa, Armila mula menangis.
‘kami tak buat apa-apa…, tolonglah jangan malukan kami, kami memang tak buat apa-apa..’ Armila merayu supaya mereka dilepaskan.
‘kamu boleh kata kamu tak buat apa – apa.. kamu berdua didapati bersalah dan boleh dituduh atas kesalahan berkhalwat..’
‘macammana ni Is… apa yang patut kita buat…??’ Armila memandang Iskandar yang lebih banyak mendiamkan diri.
‘sudahlah.. Mila… pergi telefon ibu.., kita minta pandangan ibu macam mana..’ Akhirnya Hazri Iskandar memberikan cadangan dia sendiri buntu masih terkejut dan tidak tahu jika masih ada jalan penyelesaiannya.
Armila mendail semula ke rumah makcik Ijjah menceritakan apa yang berlaku dia menunggu ibu dan makcik Ijjah tiba, Armila masih menangis selebihnya dia terasa amat bersalah membabitkan Hazri dalam situasi ini, mereka hanya kenalan baru, dalam banyak – banyak yang datang ke rumahnya malam ini dia terpandangkan pakcik Murad.
Pakcik Murad adalah jiran sebelah rumahnya, hubungan isterinya dengan ibu memang tidak pernah aman, ada sahaja dia memfitnah ibu, Armila mula syak salah sangka ini sengaja di adakan oleh pakcik Murad. Ianya seakan dirancang.
Hazri pula bingung dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan, saat itu dia terbayangkan wajah mama dan papa. Bagaimana kalau mereka tahu akan hal ini, sedangkan Armila juga belum lagi di bawa berjumpa keluarganya.
Keluarga Armila segera dihubungi oleh pegawai yang bertugas pada malam itu dan mereka di paksa menikah malam itu juga, ayah Armila turut dihubungi bagi menyelesaikan urusan wali dan sebagainya.
Manakala masyarakat disini sudah pun mengenali ayah Armila, seorang yang pemabuk dan kaki perempuan, malah sebenarnya pakcik Murad sudah lama mahu menghalau mereka sekeluarga keluar dari kampung ini, kerana dia sendiri mahu membeli rumah yang ibu duduki itu, tetapi Ibu berkeras mempertahankan haknya, setelah menghubungi ayah Armila, dengan keizinan ayahnya Armila dinikahkan berwakil wali.
Hazri kelu tidak berkata apa – apa sebaliknya sebelum dia dinikahkah dia meminta izin untuk menunaikan solat sunat 2 rakaat. Ibu dan makcik Ijjah juga sampai diperkarangan rumah, Armila menangis memeluk ibu, mulutnya tidak berhenti menyebut ‘ini fitnah ibu, kami tak bersalah..’
‘sudahlah Armila.. kamu dah buat salah tapi masih tak mahu mengaku.., Ani… anak kamu ni memalukan keluarga kamu tahu tak..?’
‘tak.., ibu ini fitnah..’ Armila masih menangis.
‘sudahlah Murad tak payahlah kau suka – suka nak menuduh..’
‘aku tak tuduh semua orang kampung pun nampak anak engkau berzina… apa yang kau nak cakap lagi haaa…??’

Wednesday, December 26, 2012

Masih Sembunyi (ms 69 & 70)


makanan.., Ibu tunggu ya…’ Ibu angguk dia berbaring dengan telekung di kepalanya, terus mahu menunggu untuk solat isyak katanya.
Hazri menunggu dalam kereta, Armila keluar mengunci pintu utama, dia berlari anak masuk kedalam kereta.
‘Is kita balik cepat ya… Mila risau tinggalkan ibu sendirian...’
‘Ok... kita beli makanan ajelah dan kita balik, pergi Giant Senawang ajelah itu yang paling dekat..’ Iskandar merancang.
‘Mila minta maaf Is, tak sangka akhirnya Is tahu masalah kami, tak sepatutnya Is sebagai tetamu terjebak dalam kesedihan kami, Mila malu sebenarnya..., kekasih ayah tu namanya Najwa kawan sekolej Mila...’
“dia memang gedik perwatakannya macam gadis seberang yang seksi dan mesra, sebiji macam perempuan jahat yang tak nampak jahat dalam sinetron Indonesia.” Sungut Armila dalam hatinya.
‘tak ada apa-apalah Mila, Mila temankanlah Ibu esok tak payahlah kita balik cuti Is pun sampai minggu depan kebetulan memang Is ambil cuti.. kalau kerja pun ada latihan di stimulator sahaja..’ Iskandar perjelaskan.
‘kalau Is nak balik pun Mila tak kisah, tidak menahan dan tidak juga menghalau... Mila dah banyak kali pujuk Ibu tinggal dengan Mila, tapi Ibu sayangkan rumah ni.. sebab itu Ibu masih bertahan…, Mila kasihan melihat tekanan yang ibu hadapi Is...’ dia seperti ingin menangis lagi tetapi segera dia kesat airmatanya yang hampir tumpah.
Hazri sempat membeli pakaiannya, sama seperti sebelum ini di dalam hypermarket Giant dan kami bungkus roti telur sahaja buat santapan makan malam kami, tambahan pula baki kuih petang tadi masih ada, lauk tengahari pun masih ada. Masih boleh dipanaskan untuk dimakan.
Sampai dirumah, Armila mengidang makanan dia jenguk ke dalam bilik Ibu, Ibu tiada.. Armila cemas, dia segera hubungi telefon bimbit Ibu, kereta ibu turut tiada.
“kenapalah semasa parking kereta tadi tak perasan langsung kereta Ibu tak ada..”
‘Is… Ibu tak ada Is…’ Armila hubungi makciknya di kampung sebelah, jarak kampung sebelah hanya memakan masa 10 minit sahaja untuk sampai, memang jika bersedih Ibu selalu ke rumah makcik Ijjah, makcik Ijjah seorang Ibu tunggal adik kepada Ibu bekerja di kantin sekolah agama, mereka sering bersama, hubungan dua beradik yang erat.
‘Alhamdulillah Ibu ada kat sana…, cemas Mila makcik…’
‘ada baru aje sekejap tadi dia sampai.. dia pun terlupakan kamu Mila.., ini kamu telefon barulah dia ingat kamu ada balik…, bercelaru fikiran ibu ni Mila.., hmm.. ayah kau buat hal lagi… biarlah Ibu kat sini Mila… nanti kamu datanglah kesini, bawa kawan kamu tu sekali dah malam ni acik tunggu..’
‘baiklah.. Mila kemas baju sekejap lagipun Mila ada belikan makanan malam.., lepas solat isyak nanti Mila ke sana, nanti Mila bawakan makanan tu.., ibu dari tadi belum makan lagi tu acik...’
‘ok.., janganlah kamu risau.. cepat ya kamu datang ke sini..’
‘iyalah…’
 Armila terpandangkan Hazri yang duduk dimeja makan, matanya ralit memerhati siaran di tv yang tidak bertutup oleh ibu.., sambil makan roti canai. Armila berasa kasihan melihatnya, “barangkali lapar sangat dia..!” Armila membancuh Milo suam untuk Hazri Iskandar.
Dia ke bilik mangambil sepasang baju serta berus gigi untuk kegunaannya, memang dia mesti segera ke rumah makcik, dia tidak jadi bersolat, mereka perlu segera ke rumah makciknya. “Solat di rumah Makcik Ijjah sahaja nanti” fikirnya sendiri, Armila mula merasakan tidak sedap hati kerana hanya mereka berdua didalam rumah.
Sebaik sahaja dia keluar dari biliknya dilihatnya Hazri Iskandar menghirup milo, Armila menjinjit beg kecil, katanya nak ke rumah makcik Ijjah.
‘kita kerumah makcik Mila ya Is.., jom nanti terlambat pulak.. tak payahlah basuh pinggan tu biarkan aje..’
‘hmm oklah…’ Hazri sudah maklum semasa mendengar perbualan di telefon tadi, mereka di kejutkan dengan suara orang memberi salam. 

Monday, December 24, 2012

Masih Sembunyi (ms 67 & 68)


Usai bersolat Asar dengan masa yang singkat Iskandar menunaikan solat marghrib sekali apabila telah masuk waktunya. Hazri keluar dari biliknya dia melihat Armila termenung jauh duduk di meja makan, ibunya Rohani membancuh Teh untuk dihidangkan.
 Hazri berasakan kehadirannya hanya menambah beban dalam keluarga ini, mungkin juga mereka malu dengan apa yang telah dia lihat tadi, dia sendiri kekok dan tidak tahu apa yang sepatutnya dia lakukan.
Selepas selesai membancuh air Rohani berlalu ke dalam biliknya, manakala Armila masih termenung jauh.
‘sudah berkahwinkah ayahnya itu..? tidak malukan bercumbu dengan gadis muda yang sebaya dengannya tanpa ada rasa segan dan silu, malah didepan ibu pula, sungguh tak masuk akal perlakuan ayahnya tadi..’ bergenang kembali air jernih dikelopak matanya.
‘sekurang – kurangnya jagalah airmuka ibu yang tinggal disini malulah dan  beradaplah dengan jiran tetangga.’ Lamunannya semakin menjadi – jadi hinggalah....
‘Mila….’ Panggil Hazri lembut. Armila berpaling memandangnya lemah, melihatkan kesugulan wajah Armila membuatkan hati Hazri terasa sayu, ingin sahaja dia memeluk Armila dan menyerahkan bahunya untuk Armila terus menangis sepuasnya, namun itu semua mustahil sekiranya Armila itu belum menjadi isterinya yang sah.
‘itu... lelaki tua tadi itu ialah ayah Mila,  Is…’ katanya tunduk airmatanya tumpah lagi. Dia malu, malu mahu mengaku lelaki tua tidak sedar diri itu ayah kandungnya.
Hazri memandang Armila ternyata berat mata memandang berat lagi bahu gadis itu yang memikul, dia hanya diam tiada respon.
‘Mila minta maaf Is...’
Hazri masih diam, dan dia terus diam tidak tahu dan tidak mahu mengeluarkan kata – kata, kerana dia takut akan menambah serta menguris hati gadis itu, dia hanya merenung sayu wajah Armila, terlalu berat melihat kesedihan wanita itu.
‘Mila… ‘panggilnya…, Armila mendongak mengesat airmata, sayu memandang Hazri, entah kenapa hatinya dipaut rasa bersalah kerana membabitkan lelaki ini dalam permasalahannya.
Malah dia turut berasa malu dengan perbuatan ayahnya di depan mata lelaki itu. Akan tetapi segera dia memujuk hatinya bahawa dia sepatutnya sedar Hazri bukanlah sesiapa Hazri juga hanya kenalannya, bukan kawan rapat malah bukan juga kekasihnya.
Meskipun aku terlalu selesa dengan lelaki depan mata aku ini, antara kami tiada apa – apa hubungan mahupun perasaan, kalau hanya aku selesa mungkinkah ini ertinya cinta..?? aku sendiri tidak pasti biarlah hanya aku yang tahu biarlah ia tersimpul kemas dalam hatiku ini.’
‘Is keluar sekejap ya…, Is belikan makanan untuk kita malam ni, jangan menangis lagi..’ pintanya memujuk.
‘ohh…. Mila terlupa janji kita, Mila tak bersiap lagi... Is tunggu sekejap 5 minit aje..’
‘kalau Mila nak ikut.. Is tunggu, taklah Is sesat pula nanti... GPS tu bukan boleh diharap sangat pun…’ Hazri senyum memandang Armila dengan harapan pipi gadis itu akan lekuk lagi tersenyum padanya, dia sudah cukup berasa lega, tetapi dia hampa Armila berlalu tanpa senyum kepadanya.
Armila bangun lemah menuju ke biliknya, kain telekungnya itu digenggam erat sambil berjalan lemah.
‘Mila.. kalau tak nak ikut pun tak apa…’ laung Iskandar bila dilihatnya tiada senyuman di wajah itu.
‘Mila ikut… Is tunggu ya..’ Armila hilang sebaik pintu biliknya terkatup.
Hazri termanggu di ruang tamu, lima minit kemudian Armila muncul dengan sepasang baju kurung Johor warna pink serta bertudung putih di tubuhnya pula disarungnya cardingan labuh berwarna coklat melepasi punggung.
Ayunya, pertama kali melihat Armila berbaju kurung sebegitu warnanya sangat sesuai dengan kulitnya yang putih gebu.
‘Is... Mila jenguk Ibu sekejap...’ Hazri angguk, tidak berkelip matanya menikmati keindahan ciptaan Allah, kepunyaan gadis itu.
‘Ibu… Mila keluar sekejap dengan Is, Mila dah janji tadi hendak beli barang sikit, ingatkan nak balik esok, bila tengok Ibu macam ni Mila balik lusa ajelah.., Mila beli 

Saturday, December 22, 2012

Masih Sembunyi bab 9 (ms 65 & 66)


Bab 9
 ‘Is.. Mila rasa nak balik JB esoklah…’ Armila bersuara sambil membetulkan kedudukan dalam kereta itu dalam perjalanan balik.
‘Kenapa pula…? kan Mila kata cuti sampai empat hari..’
‘tak ada apa-apa ingatkan nak overtime lebih sikit lusa nak kerja shif petang.. dapatlah duit lebih sikit.. untuk bulan ni...’
‘oh… Is ok aje asalkan dengan Mila..’ katanya sambil menjeling kepada gadis itu, Armila tersenyum, cantik dan jelita serta menawan itulah yang termampu diluahkan dalam hatinya tentang Armila Eryna.
‘lagipun Is lama sangat dekat sini tak sedap hati pula, nanti apa pula kata keluarga Is, kita bukan ada apa-apa pun…. Jangan salah faham pula, kita baru sahaja kenal Is, dan tak ada apa- apa ikatan... Mila takut timbul fitnah dan salah faham aje.. maklumlah.., keluarga Mila ni hidup di kampung..’ Armila menjelaskan perkara sebenarnya.
‘Is tak kisah Mila… esok kita balik... Is pun tak cukup baju dah ni…, ingat kalau nak duduk lama lagi nak ajak Mila beli baju lagi… hehehe’
‘laaa… pagi tadi tak ingat nak minta baju kotor Is, boleh Mila tolong basuhkan... balik ni nanti bolehlaa Is bagi pada Mila, kalau sidai malam ni esok boleh kering…’
‘tak payahlah.. segan… beli baju lain aje nanti… malam nanti kita keluar ya.., teman Is shopping lagi..ok..??’
‘ok jugak tapi lepas marghrib nanti…’
Apabila sampai di simpang menuju rumah ibu Armila, secara tiba – tiba Armila menjerit kuat.
‘BERHENTI…..!!!’
Hazri Iskandar terperanjat terus sahaja menekan brek sambil menoleh kearah Armila yang membulat matanya memandang ke satu arah di hadapan rumahnya.
Hazri turut memandang arah yang sama, apa yang kelihatan ialah seorang lelaki tua dengan seorang perempuan muda yang seksi sedang berpelukan mesra sambil berciuman pula di perkarangan rumah itu, sebelum kedua mereka hilang dalam perut kereta dan kereta meluncur laju meninggalkan perkarangan rumah.
Hazri tergamam, Armila tersandar matanya yang membuntang sudah layu kemerahan sebaik hilang sahaja kereta itu, Armila melepaskan satu keluhan berat. Hazri melihat airmatanya tumpah, sebak melihatnya Hazri meneruskan perjalanan mereka dan memakir kereta di halaman rumah.
Armila terus keluar dari kereta berlari memasuki rumahnya terus sahaja dia mendapatkan ibunya Puan Rohani. Mereka berpelukan menangis bersama, Hazri terdiam tidak tahu apa yang harus dia lakukan, dia duduk dibuaian berhadapan kolam ikan sambil memegang bungkusan kuih ditangannya.
Dalam hatinya berkata – kata ‘siapa lelaki tua itu? Ayah Armila kah? apa yang sedang berlaku sebenarnya..??’ ‘siapa pula wanita seksi itu..?’ ‘apa sebenarnya konflik yang sedang melanda keluarga ini’ Hazri blurr dia lemas dengan pertanyaan sendiri, jawapannya dia tidak tahu dan dia tiada jawapan itu.
Akhirnya dia sendiri seperti dalam dilema kenapa aku berada disini dan melihat kesemuanya ini…? satu lagi pertanyaan yang membuatkan dia termanggu sendiri, sambil memandang ikan di dalam kolam, dia buntu dan terkesima.
‘Is…’ lirih suara Armila di belakangnya.
‘..ya.. Mila…’
‘Is… Mila nak balik…, Mila nak balik Is..’ rayunya lagi dalam esak dan sendu.
‘Janganlah tinggalkan ibu Mila…’ rayu Rohani memeluk anak gadisnya, erat.
‘tolonglah jangan tinggalkan ibu disaat – saat begini..’ rayunya ibunya lagi.
‘Is solat dulu…’ Hazri bangun meninggalkan kolam ikan dan dua beranak itu, dia tahu bahawa dia tidak perlu mencampuri urusan dua beranak itu.

Thursday, December 20, 2012

Masih Sembunyi (ms 63 &64)


Rupa –rupanya selama ini kemewahan Najwa yang digembar gemburkan di kolej adalah dari belaan ayahnya sendiri. Armila menjadi benci pada Ayah kandungnya sendiri.
Setiap bulan wang pemberian ayahnya tidak digunakan sehingga kini, dia tidak pernah mengambil wang pemberian ayahnya itu dia hanya membiarkan akaun maybanknya bertambah setiap bulan dia nekad tidak mahu menggunakan wang itu kerana hatinya sangat sakit dengan perbuatan ayahnya, malah dia turut malu dengan perangai ayahnya itu.
Oleh kerana itulah dia tidak mahu bekerja satu bumbung dengan Najwa sebagai jururawat di Hospital Besar itu, dia pergi meninggalkan negerinya kerana tidak mahu berjumpa lagi dengan Najwa walaupun dia terpaksa melukakan perasaan ibunya, dia sendiri tidak berdaya apatah lagi mahu bekerja sama dengan Najwa walaupun itu adalah kenalannya.
Armila juga tidak tahan bila melihat ibunya Puan Rohani tertekan dengan sikap dan perbuatan ayahnya, dia sendiri mengajak ibunya tinggal bersama dia di Johor Bahru.
Tetapi sikap ibunya yang taat kepada suami membuatkan Armila putus asa mahu memujuk ibunya, walaupun begitu Puan Rohani sering datang ke Johor menemani Armila sekiranya Adam sibuk tidak ada masa melawat kakaknya itu. Rohani tetap berkers tidak mahu meninggalkan rumah itu walaupun hatinya pedih tetapi dia perlu mempertahankan rumah yang mereka miliki.
‘Rohani aku tak akan ceraikan kau...’
‘kalau abang tak nak ceraikan saya, kenapa abang buat saya macamni..?? kenapa??’
‘kau tak payah tahu kenapa…’
‘kita dah tua abang.. insaflah berubahlah… sekiranya abang berubah saya sanggup terima abang kembali dan kita mulakan hidup baru..’
‘eh… aku kesah ke kau nak terima aku atau tak nak terima aku, aku peduli apa… kalau kau tak nak terima aku berapa ramai lagi yang nak kan aku… bersepah tau tak… jangan kau harap aku nak lepaskan kau…!!!’ terbuntang matanya menahan geram dan marah, entah apa sebabnya dia sendiri tidak pasti benci terhadap isterinya itu membuak – buak, bagaikan larva gunung berapi yang tunggu masa hendak meletup, tetapi dia sendiri berkeras tidak mahu berpisah dengan isterinya itu.
‘janganlah buat saya begini abang.., berubahlah untuk kebaikan..’ Rohani terus merayu.
‘aku dah kata aku tak akan lepaskan engkau.., itu muktamad..’ Abbas bertambah geram benci yang mendalam tetapi ada sesuatu yang membuatkan dia tidak mahu melepaskan Rohani.
Rohani terus menangis, sudah semakin kering airmatanya menahan sebak memperlihatkan perangai suaminya itu, apa lagi yang mampu dia lakukan selain menangis dan terus menangis, sikap suaminya itu menyeksa dirinya terlalu perit meskipun Abbas tidak menggunakan kekasaran fizikal tetapi mentalnya sangat tertekan dengan perbuatan Abbas, entah dimana silapnya dia, dia tidak tahu.
Tiba – tiba datang seorang perempuan yang entah dari mana, datangnya pula pada petang itu dengan pakaian yang menjolok mata, dengan selamba dia masuk kedalam rumah dan meriak tangan Abbas lantas bercium dan berpelukan hebat dengan didepan mata Rohani, menarik tangan Abbas supaya beredar segera dari situ, dengan rengekan manja yang dibuat – buat.
Abbas pula seperti terpukau dan seperti lembu dicucuk hidung hanya menurut sahaja perempuan seksi itu dan mereka bercerekarama lagi di tepi kereta sebelum masing – masing hilang dalam perut kereta, tanpa ada sedikit rasa bersalah atau malu dengan jiran – jiran sekeliling, perasaan Rohani semakin parah lukanya semakin tenat. 

Wednesday, December 19, 2012

Masih Sembunyi Bab 8 (ms 60, 61 & 62)


Bab 8
‘Seharian awak tak balik kemana aje awak ni abang..??’ soal Puan Rohani, lirih.
‘suka hati akulah nak balik ke tak nak apa kau kisah..?’ balas En Abbas bengkeng.
‘selagi saya ni isteri awak sekurang – kurangnya saya tahu mati hidup awak tu…’ Rohani kembali membebel dan Abbas hanya diam.
‘Kau jangan kisah ke mana pun aku pergi.., faham… mana nasi aku ni…???’ soalnya lagi keras.
‘Armila ada balik semalam bang, dia ada bawa kawan..’ bicara Rohani sambil menghidangkan nasi untuk suaminya.
‘ha… kawan perempuan ke kawan lelaki..??’ Abbas senantiasa jengkel bila berbual dengan isterinya itu.
‘lelaki…’ balas Rohani tanpa mahu memandang ke arah suaminya itu.
‘bawa kawan lelaki balik ke rumah.., dah miang sangat ke anak awak tu..??’
‘ke situ pulak… anak kita tu dah besar panjang dah bang, kalau dia nak berlaki pun dah cukup umur dan boleh bagi kita cucu pun...’ balas Rohani keras.
‘habis tu dia dah nak kahwin ke?’ bengis pertanyaan Abbas.
Puan Rohani sudah semakin jelak dengan perangai baran suaminya itu, lebih – lebih lagi sekarang ini apabila dia sudah ada perempuan lain yang lebih muda, segala urusan Rohani sudah tidak diambil peduli lagi, mereka sering sahaja bergaduh, sudah puas Rohani menasihati suaminya itu, namun tiada jalan penyelesaian.
Abbas akan pulang ke rumah bila dia lapar atau mengikut kehendak hatinya sahaja dia mahu pulang ataupun tidak, adakalanya dia akan pulang selepas dia puas mabuk di kelab dangdut.
Mujurlah Rohani ada sedikit simpanan wang selain mereka berdua ada pencen untuk hari tuanya ini.
‘ini ada surat untuk awak..? apa ni bang..?’ Rohani menyerahkan surat pindah milik tanah sebuah kondominium. Dia telah pun membuka surat itu dan membacanya tertera nama seorang perempuan disitu, suaminya benar – benar telah menduakannya, sekian lama.
‘apa kau susah..? rumah ni aku dah bagi kau ikut suka aku lah duit aku.. kau apa kesah..??’
‘saya… diri saya ini, saya tak kisah bang.. tapi anak – anak kita itu yang saya kisahkan, apa pun awak nak buat.., ikut suka awaklah..! asalkan awak tak abaikan tanggung jawab dan amanah, anak – anak kita abang, mereka itu anugerah untuk kita, yang tidak boleh abang abaikan.’ Lirih kata – katanya, hatinya menangis namun tiada lagi air mata untuk suaminya itu.
Kasih sayangnya sudah lama mati itu yang pasti.
Kesedihan Rohani memuncak bila mana hati wanitanya diduga ketika diusia senja, sepatutnya dia dan Abbas boleh bahagia dengan hasil pencen yang mereka miliki sekurang – kurangnya mereka boleh tunaikan haji bersama, menghabiskan masa bersama melewati usia tua sehingga ke akhir hayat, semuanya hanya tinggal angan –angan, segalanya musnah bila tiada lagi persefahaman bila sudah musnahnya kasih dan sayang.
Sudah 3 tahun berlalu suaminya bergelumang dengan dosa dan noda, sehinggakan Rohani sudah temui jalan buntu untuk selamatkan rumahtangganya kini, Rohani sudah pun menjalani kaunseling selain cuba meminta fasakh supaya mereka bercerai, namun penceraian tidak semudah itu, bercerai bukan semudah kacang walaupun perit dan luka dalam hatinya begitu dalam, disepanjang usia perkahwinan mereka selama lebih 30 tahun ini ada pahit dan manisnya, dalam duka ada tawanya.
Malah Abbas juga tidak mahu ceraikannya dia hanya mahu terus menyeksa isterinya itu umpama digantung tidak bertali. Tiada lagi kasih sayang antara mereka, kehidupan terpaksa diteruskan jua biarpun semakin perit dan luka semakin mendalam.
Suaminya Abbas juga bukanlah seorang yang tidak bertanggung jawab dahulu, malah amat penyayang, mengambil berat, bertolak ansur namun langit tidak selalunya cerah siapa sangka tiada masalah diusia muda timbul derita di lewat senja.
Segala permasalahan bermula semasa suaminya mula pencen dari bekerja, semasa itu keadaan Abbas sangat teruk dia seperti hilang keyakinan diri malah dia semakin mula mengenali dunia luar yang sebelum ini belum pernah dia terokai barangkali.
Pada masa itu dia berasakan dirinya sudah tamat bekerja dan mahu enjoy sepuasnya. Abbas terjebak dengan pelbagai perniagaan, rezekinya bertambah – bertambah, Abbas juga pernah mendapat keuntungan ratusan ribu ringgit, akibatnya dia menjadi semakin lupa diri.
Apabila dirinya mewah dengan wang ringgit dia mula berfikiran tidak rasional, dia lupa diri, dia lupa usianya sudah lanjut, dia semakin lupa siapa isterinya yang selama ini bersusah payah dengannya dahulu, dia tidak ubah seperti lelaki tua yang tidak sedar diri sudah menjadi tua kutuk, semakin tua semakin dikutuk perangai serta tingkah lakunya, itulah namanya tua kutuk!. Dan yang paling tidak mustahil lumrah diri lelaki yang mengidamkan pucuk muda, itu adalah pasti..!
Limpahan wang yang ada menjadikan dia seolah muda dari usianya. Dia mula kaki perempuan malah kaki botol juga, semuanya itu akibat dari habuan untuk mendapatkan projek, dan Abbas terus hanyut dalam dunia barunya. Wanita selalu diduga ketika kesusahan tetapi lelaki pula diduga dengan wang apabila muncul kesenangan.
Rohani seolah tidak wujud lagi dalam kamus hidupnya, kalau dia ingat mahu pulang dia akan pulang jika tidak, perihal Rohani langsung Abbas tidak mengambil tahu, setiausahanya sahaja yang memasukkan wang setiap bulan dalam akaun Rohani, juga wang belanja untuk dua anak – anaknya Adam dan Armila untuk kegunaan mereka.
Dan yang lebih menyedihkan Rohani apabila Armila juga meninggalkannya kerana kebahagiaan itu sudah tidak wujud lagi entah apa yang menjadi penyebab utama sehinggakan dia terpaksa meninggalkan rumah ini 3 tahun dahulu, hancur lebur hatinya apabila Armila anak sulungnya itu berkeras meninggalkannya lalu bekerja di Johor Bahru.
Adam pernah bercerita Kak Long sangat marahkan ayah, bila dia sendiri melihat ayahnya berkepit dengan kawan belajarnya dahulu, semua kawan –kawan dikolej mengenali Najwa seorang gadis ranggi dan seksi di kolej.
Masih belajar tetapi sudah mampu ada kereta dan tinggal di kondominium malah kak long sangat malu bila mana sugar daddy Najwa adalah ayah kandungnya sendiri.

Masih Sembunyi (ms 58 &59)


Hazri senyum terpesona dengan jawapan Armila, ternyata gadis ini sangat patuh, malah sangat senang dalam menasihatinya.
‘Is… Mila tanya sikit boleh tak..?’
‘tanyalah…’
‘kita baru aje kenal.. tapi Mila rasa macam kita dah lama kenal.. pelik tak..?’
‘apa yang peliknya..’
‘oh.. tak pelik..??’
‘taklah… nak tanya itu aje ke?’
‘dah Is kata tak pelik.. maka tak adalah lagi soalan selanjutnya...’
‘ok lah... pelik memang pelik… kenapa ya…?’
‘sudahlah Is jangan nak buat lawak kat sini… Mila rasa selesa berkawan dengan Is, Mila tak tahu kenapa.., itu yang Mila rasa macam pelik..! pada hal kita bukan kenal antara satu sama lain..’
‘kita dalam proses fasa berkenal – kenalan chapter one…’
‘apa yang Is cakap ni…??’
‘dalam setiap perhubungan tempoh masa kita berkawan ni masih dalam proses mengenali hati budi masing – masing itu aje.., takde yang mustahil atau pelik pun…’ selamba tutur Hazri selanjutnya sambil leka membelek kameranya.
‘ohhh proses mengenali hati budi..’
‘hmm dah faham sekarang..?’ Hazri Iskandar merenung dalam mata Armila. Armila mula tersentak dengan renungan itu dia semakin tidak mengerti kenapa dirinya di renung sedemikian rupa malah degupan jantungnya menjadi hebat dan akhirnya dia kalah dengan renungan itu. Tertanya – tanya dalam hatinya “kalau renungan sebegini tajam apa pulak ertinya ya..!! proses suai kenal jugak ke..?? teringin hendak bertanya tetapi ahhhh…” dia melirik ke jam ditangannya.
‘Is jom balik.. dah dekat pukul 6, kita belum solat Asar lagi.. ni..’
‘ok.. jom..’ Hazri Iskandar terasa sesuatu yang janggal, anak mata Armila bersinar ketika direnungnya gadis itu tadi…, tetapi segera dia mengalihkan pandangan matanya sebelum lebih lama dapat aku tatap anak matanya. Entah kenapa juga jantungnya berdebar setiap kali merenung wajah Armila.
Sebelum terus memecut keretanya mereka sempat membeli kuih di tepi jalan, ada deretan kuih muih yang di jual, kelebihan Negeri Sembilan ini ialah senang hendak dapatkan kuih muih, dari sarapan pagi hinggalah ke minum petang bermacam jenis kuih -muih yang disajikan malah sedap selain mudah pula hendak mendapatkannya. Kuih muih itu bolehlah dimakan dalam kereta nanti.


Saturday, December 15, 2012

Masih Sembunyi ( ms 56 & 57)



‘Mila….’
‘ya... tunggu sekejap ya Is..’ tangannya ligat membancuh kopi 0.
‘er… er…. Awak….. tak pakai tudung Mila…’
‘hah..!!! ya Allah…’ Armila pantas berlari menuju ke bilik sambil tangannya menutup kepala.
‘sah.. dia tak perasan… aduhaiii mengugat perasaan dan iman betul..!!’ gerutu Hazri Iskandar dalam hatinya.
Hazri mempersiapkan hidangan dimeja makan, sarapan pagi itu sambil menunggu Armila keluar dari biliknya, sebaik sahaja Armila ada di ruang dapur Hazri tersenyum. Gadis itu juga membalas senyuman.
Mereka sarapan bersama – sama, tidak dapat dinafikan bakat Armila dalam masakannya memang terserlah, Hazri amat berselera langsung tiada apa yang kurang dalam deria rasanya, enak itu yang pasti.
Tengahari itu Armila menyediakan hidangan tengahari seperti janjinya gulai lomak cili padi ikan sembilang salai dengan belimbing buluh, ikan pekasam goreng diperah asam limau dengan cili padi dan bawang serta sayur capcai menjadi menu makan tengahari mereka.
Sekali lagi masakan Armila tidak menghampakan, jikalau berterusan dia menginap disini pasti dia menjadi gemuk, ya itu sudah pasti.
Perasaan hairannya timbul juga tentang ayah Armila sepanjang dia berbual bersama Puan Rohani dan Armila mereka tidak langsung menyebut tentang ayahnya manakala Hazri pula terlalu ingin bersua muka dan mengenali ayah gadis itu.
Selepas makan tengahari Armila mengajak Hazri ke Ulu Bendul, hajatnya supaya Hazri tidak berasa bosan berada di kampungnya.
Pucuk dicita ulam mendatang sememangnya Hazri teringin ke tempat itu sebelum ini dia hanya tahu dari kawan – kawan facebook, laman muka buku itu selalu sahaja mempamerkan tempat – tempat menarik kunjungan kawan –kawan selain gambar – gambar harta benda dunia seperti kereta dan gadget, bermacam manusia ada dalam dunia ini, sekurang –kurangnya bila adanya laman muka buku itu, dia boleh berjumpa semula kawan – kawan lamanya.
Sampai di Ulu Bendul memakan masa 10 minit mengikut jalan baru, menurut Armila kalau mengikut jalan lama ngeri.. jalan bengkang bengkok kanan bukit, kiri gaung, sekurang-kurangnya memakan masa setengah jam hingga empat puluh minit baru sampai, kalau hujung minggu selalu sangat jammed.
Ringan sahaja Hazri ingin bersuara menanyakan perihal ayah Armila akan tetapi hasrat hatinya di diamkan dahulu terlalu takut mengguris hati dan perasaan gadis itu, biarlah dia bercerita sendiri.
Kelebihan di Ulu Bendul dengan bentuk batu –batunya, pada masa inilah Hazri mengeluarkan Nikkon DSLR 7000 dan mengabadikan keindahan ciptaan Allah selain banyak gambar curi Armila diambil tanpa pengetahuannya, dengan menggunakan lensa kamera begitu banyak gelagat dan raut wajah Armila dirakam jarak dekat dan jauh, dalam hatinya dia senyum sendiri, bolehlah dia melepaskan rindu bila dapat merenung gambar-gambar ini nanti. Armila nampak ceria sambil bermain – main air terjun dengan kakinya dicelah – celah batu itu.
Katanya sambil bercerita ‘masa zaman Mila sekolah rendah dulukan Is.., Mila selalu kesini dengan ayah dan ibu, dulu rumah kami selalu sahaja terputus bekalan air selalu sangat paip pecah selain catuan air, kami mandi dekat sini dah sejuk-sejuk mandi kami balik ke rumah hehehe’ ceritanya girang.
Hazri menghampiri Armila, ‘Mila jangan lipat tinggi sangat seluar tu...’ apabila tersirap darahnya melihat betis Armila yang putih melepak.
‘nanti semua orang tengok…’ tersekat – sekat suara Hazri menasihat.
‘oppss… Mila ingat Mila masih kecil lagi…’ cepat sahaja dia melurutkan lipatan jeansnya itu.
‘aurat kena jaga Mila…’ nasihat Hazri lagi.
‘Terima Kasih Is… sebab tolong ingatkan Mila...’ Dia berasa lega dan senang dengan teguran itu, terasa ada seseorang yang mengambil berat akan dirinya.

Thursday, December 13, 2012

Masih Sembunyi Chapter 7 (ms 54 & 55)



Bab 7
‘Is…. Is bangun solat...’ sayup –sayup terdengar ketukan di pintu bilik, bergegas Hazri bangun membuka pintu bilik, terpisat – pisat.
‘ya..dah bangun dah ni…’
‘solat subuh Is..’ Armila tunduk memandang lantai dia tidak mahu memandang lelaki itu takut ternampak yang bukan – bukan di pagi hari, dan dia terus berlalu menuju ke ruang dapur.
Selesai menunaikan kewajipan Hazri Iskandar membersihkan diri, sejuk betul udara disini, dia tidak sabar hendak keluar menghirup udara segar pagi sejurus selepas subuh, terasa seperti berada di Cameron Highland dengan udara sejuk begini, memang kawasan tempat tinggal Armila berdekatan dengan Bukit Putus jalan menuju ke Kuala Pilah, bila dekat dengan kawasan bukit sudah pastilah udaranya nyaman dan mesti disekitar kawasan ini ada air terjun.
“yup! Air Terjun Ulu Bendul.” Katanya dalam hati.
‘Sejuk betul, dekat sini ya Mila…’ terkejut Armila pada pagi itu dia yang sedang sibuk mengupas bawang hampir tersentak.
‘terperanjat saya… pakai selimut tak malam tadi..?’
‘pakai… gulp..’ matanya terpaku bila Armila memandang kearahnya, inilah kali pertama dia melihat Armila tidak bertudung rambutnya lurus panjang separas bahu berwarna perang kehitaman, kalau diperhatikan dia tanpa tudung memang tidak ada siapa sangka jika dia mengatakan dia gadis siam, atau cina. Jantung Iskandar berentak laju kali pertama memandang Armila sebegini dia merasakan seolah dia sedang memandang bidadari tidak berkelip matanya memandang rasa mahu gugur jantungnya.
‘er... er saya nak buat nasi goreng ni.. Is tunggulah sekejap...ya’ Armila mengeluarkan lesung batu dari bawah kabinet dapur.
‘ahh... saya nak keluar sekejap…’ pantas sahaja dia menuju ke pintu utama ingin menjengah keluar, risau memandang Armila, kemungkinan Armila tidak sedar dia tidak menutup auratnya, mungkin sudah terbiasa, perasaannya terjerat dengan cinta yang semakin menyala-nyala. Tetapi cinta dalam diam cinta yang tidak pernah terluah. “arghhhh” hatinya merintih.
Hazri menghirup udara segar pagi hari, dia duduk diatas buaian mengadap kolam ikan di halaman rumah itu, matanya tertumpu pada selonggok pasu bunga yang berada pada sudut pagar, segarnya bunga ros berwarna warni disitu.
‘boleh tak kalau aku petik... ishhh tak beranilah pula…’ ros tanda cinta, ros juga tanda asmara.
‘bukan perempuan aje yang sukakan bunga ros, aku pun suka bunga ros, tak apalah balik JB nanti aku belikan ros segar macam ni untuk Armila, atau aku bawa dia pergi rose garden dekat Cameron Highland..’ dan matahari juga tidak mampu menyorok lagi, hari semakin cerah…
‘kenapa dengan dia tu..? kalau pandang orang tak berkelip-kelip, lepas tu mengelabah tak tentu pasal.. hishh makin pelik aku dengan sikapnya..’Armila merungut sambil menyiapkan nasi goreng kampungnya itu, Ibu seperti biasa ke kebun belakang, memetik kacang botol dan cili padi setelah menyudahkan sidaian diampaian.
Dah biasa awal pagi Ibu akan berkebuh ada sahaja yang dia lakukan mengumpul daun – daun kering membersihkan batas – batas kebun sayur mininya sementara hari masih belum panas, tambahan lagi Armila ada dirumah itu soal sarapan dan makan tengahari dengan mudahnya diserahkan kepada Armila menguruskannya.
Hazri didepan sudah mencium bau semerbak, berkeroncong rasa perutnya dia menjengah ke ruang dapur Armila masih tekun mengoreng nasi tanpa tudung dikepala, ‘aduhhh dia tak perasan lagi ker..? ya Allah kuatkanlah iman aku memandang gadis ini..’ rayunya dalam hati.
Setelah siap Armila menyediakan nasi dalam mangkuk besar lalu dia terus hidangkan makanan di atas meja, dia mengambil teko untuk menyediakan kopi, Hazri dari luar masuk ke ruang dapur.
‘dah siap ke..?’ tanyanya ‘saya dah tak sabar nak makan ni… semerbak baunya...’
‘dah… tunggu Mila buat kopi sekejap.. nanti kita sarapan sama- sama..’
Hazri duduk di meja makan, ‘patut tak kalau aku tegur aje..’