Advert

nuffy

Tuesday, January 8, 2013

Masih Sembunyi Bab 10 (ms 81 & 82)


Bab 10
Puas memujuk Ibu supaya tinggal dengan Armila di Johor, namun masih hampa makcik Ijjah juga melarang ibu pergi, dia berjanji akan temankan ibu selalu. Begitulah mereka sesekali ibu akan berada dengan makcik Ijjah ataupun makcik Ijjah akan berada dirumah ibu. Kerana tidak mahu juga menambah beban yang ada Armila tidak membawa ibunya berjumpa dengan mama Hazri.
Mereka akan pulang ke rumah sewa Armila, Adam juga masih belum tahu bahawa kakaknya telah pun berkahwin alasan ibu supaya Adam lepaskan kursus terakhirnya sebelum di diserapkan jawatan polis itu, Ibu berharap Adam boleh ditugaskan di Negeri Sembilan. Manakala Armila ibu serahkan segalanya kepada Hazri Iskandar.
‘pandai – pandailah kamu mencorakkan kehidupan kamu lepas ini.. Mila dan Is, selalu – selalulah jenguk Ibu bila ada kelapangan dan cuti panjang’. Pesan Rohani sebelum mereka berangkat pulang.
‘baiklah ibu.. kami pergi dulu..’
Mereka berdua bergerak ke Johor Bahru selepas waktu zohor. Perjalanan jauh itu sebenarnya menimbulkan kecamuk di hati mereka berdua, Hazri masih temui jalan buntu mahu perkenalkan Armila dengan ibunya, Armila pula masih belum bersedia andai Hazri membawanya berjumpa dengan orang tuanya.
‘Mila...’ lembut Iskandar memangil setelah lama mereka tidak bersuara masing – masing melayan bunyi celoteh radio Sinar FM dan melayan fikiran masing – masing.
‘ya...’ Armila menoleh memandang Iskandar yang tenang memandu.
‘apa yang Mila fikirkan..?’ Iskandar sekadar memulakan bicara tidak tahu bagaimana mahu bercerita tentang kehidupannya kelak.
‘Is antara kita sebenarnya perlu berbincang...’ Armila memulakan wadah, dia terdiam menarik nafas panjang.
‘Is pun ingin suarakan perkara yang sama kita perlu berbincang...’ Iskandar pula memulakan bahasa. Radio diperlahankan.
‘patutkah kita rahsiakan perkahwinan kita ini Is..?’ tanya Armila sopan.
‘sebenarnya tak patut..’ Iskandar tersenyum masih tenang memandu.
‘macam mana kita nak berterus terang, ibu dan ayah Mila macam tu mereka sendiri susah hendak dibawa berbincang, Mila minta maaf Is, kerana Mila, Is terbabit dengan masalah ini..’ Armila melepaskan nafasnya, dia mula dibayangi peristiwa malam itu.
‘Mila kita sememangnya tak patut rahsiakan perkahwinan kita cuma Is belum temui cara yang sesuai untuk berterus terang dengan mama itu aje, kalau ikutkan hati…, Is redah aje... tapi Is tahu hati mama, tentu mama akan terkejut, kalau mama tahu dari orang lain pun mama akan terkejut juga, itu yang buat Is buntu, buat masa sekarang Is masih belum jumpa jalan keluar itu.
‘Is... sebenarnya.. sebenarnya... Mila.....’
‘sebenarnya apa Mila...’ Iskandar mula tidak sabar dengan kenyataan Armila yang merangkak – rangkak.
‘Mila.... tak patut susahkan Is, Is tak patut terima dan tanggung ini semua.., Mila yang bersalah, biarkanlah, Is boleh tinggalkan Mila, jika Is tiada pilihan..’
Akhirnya perkara yang berat terluah juga, sememangnya dia tiada niat membabitkan Iskandar dalam kemelut hal ehwal keluarganya, lagipun mereka tidak kenal antara satu sama lain tiba – tiba sudah terpaksa memikul status suami dan isteri.
‘apa...??? maksud Mila..?? berpisah..?? macam tu?? Semudah itu?’ sinis dia  bersuara terasa dadanya membahang, “sepatutnya dia bersyukur mereka sudah sah malah sudah bebas melakukan apa sahaja tanpa dosa, baru beberapa hari sudah fikirkan tentang berpisah..” desis hati Iskandar yang marah.
“semudah itu Armila berfikir, perkahwinan ini suatu anugerah setiap insan mendapat anugerah lelaki mendapat isteri begitulah sebaliknya, kenapa dia berfikiran begitu, tidak bolehkah dia terima aku yang telah pun menjadi suaminya walau tanpa cinta sekali pun...”  marah dalam hatinya. Dia diam tidak menyahut atau memberi sebarang jawapan sebaliknya hanya dengusan marah yang kedengaran.
‘Is.. Mila tak bermaksud begitu, tetapi kalau itulah jalan yang terbaik, Mila akur Is..’

No comments: