nuffy

Thursday, January 17, 2013

Masih Sembunyi bab 11 (ms 90 & 91)


Bab 11
Iskandar memakir keretanya, dia memandang anjung rumah keluarganya otaknya berfikir bagaimanakah penerimaan mereka akan berita ini nanti dan dirumah inilah dia mahu bersama Armila nanti, perlahan dia keluar dari perut kereta dan membuka kunci pintu rumah. Tanpa memberi salam dia masuk perlahan – lahan.
‘Lewat kamu balik Is..’ sapa mama.
‘mama tak tidur lagi ke...? terkejut Is, lewat ma... kuar makan dulu tadi, hantar Armila balik rumah dia...’
‘dah makan lah ya... papa subuh esok baru balik lusa giliran Is pula ya... hmm macam nilah mama, kalau ditinggal papa ada kamu, bila kamu dengan papa tak ada, tinggallah mama seorang aje..’
Mama mengeluh dalam hatinya “kalau terjadi apa – apa dengan aku orang lain lebih utama, berbanding aku ibunya sendiri..” Mama terkilan dengan perangai Iskandar sejak akhir – akhir ini, anak itu selalu sahaja mementingkan Armila hatinya menjadi panas dengan gadis bernama Armila.
‘hahaha... nanti Is bawa menantu..., boleh temankan mama...’
‘iye.. bila..??’ terkedu dia mendengar pengakuan Iskandar anak tunggalnya itu.
‘InsyaAllah minggu depan Is bawa dia balik... Is penatlah ma.. tidur dulu ya.. nite mama luv u... mmuahhh..’ mencium pipi dan tangan mama sebelum naik ke bilik.
Masuk sahaja dalam bilik, Hazri menyelongkar laci meja mencari buku simpanan, “kena keluarkan duit untuk membeli sedikit keperluan.
“kasihan dengan Armila kelengkapan rumah sewanya tak seberapa.., banyak yang tiada, yang ada katil bujang dengan sebuah almari, peti sejuk kecil serta mesin basuh dan dapur masak, sofa tiada cuma ada sepasang kerusi plastik dengan meja lipat.”
Dia turut mengeluarkan beg besar mengambil separuh pakaiannya untuk dibawa kerumah Armila esok.
Senyap – senyap apabila pasti bahawa mama sudah lena, Hazri membawa beg pakaiannya masuk ke dalam kereta malam itu supaya esok dia tidak perlu bersoal jawab dengan mama tentang beg besarnya itu. Sebelum melelapkan mata dia menghubungi Armila.
‘Mila... dah tidur ke..?’
‘belum... Mila berkemas sikit, dah lama tinggalkan rumah.’
‘pintu dah kunci semua..?’
‘dah... sebelum balik tadikan Is dah periksa semua..’
‘jangan keluar tau... kalau nak buang sampah pun tunggu esok..’
‘ya...’
‘esok Is jemput petang..,  pukul 3 Mila habis kerjakan...?’
‘ha’ah.. Is.., Pontian dengan Johor bukannya dekat.. Is tak datang pun tak apa Mila ok.., dah biasa dah.. lagipun esok Mila bawa kereta sendiri nanti susah pula..’
‘ya tak ya juga, esok ajelah kita jumpa.., lusa Is dah kerja esok memang kena datang.. oklah Mila pun penat juga kan.. tidur.. tau..’
‘ok... Mila minta maaf Is... selamat malam..’
Nite...’ “I love you” kata suara hatinya entah kenapa perkataan itu payah untuk dilafazkan terlalu berat biarpun begitu dalam maknanya.
Untuk mengambil hati mama, Hazri sempat bersarapan dengan mama, menemaninya ke pasar pagi itu dengan papa, dan berbual mesra dengannya katanya ‘malam nanti Is balik mama.., Is ada hal sikit siang ni.., malam nanti, insyaAllah Is balik...’ mama cuba memahami tetapi hati keibuannya tetap terasa.
Sampai sahaja di Johor dia segera ke klinik Armila bekerja, meminta kunci rumah, dia ke kedai perabut dan membuat kunci pendua Hazri juga membeli segala kelengkapan iaini set bilik tidur, set sofa dan meja makan, rumah sewa mereka yang sederhana membuatkan Hazri memilih barangan yang bersesuaian tidak lupa juga kabinet dapur segera yang sesuai dengan dapur comel mereka. 

2 comments:

Amie said...

Selamat pagi Aeinio.... masih sembunyi lagi?

aeinio said...

selamat malam amie... tak habis2 lg dgn masih sembunyi...!!