nuffy

Saturday, January 26, 2013

Masih Sembunyi bab 12 (ms 98 & 99)


Bab 12
‘Apa..!!!’ terbuntang mata mama melihat anak mata Iskandar anaknya yang baru sahaja tadi mengaku dia telah bernikah dengan Armila. Meledak perasaannya apabila dia tahu mereka berdua menikah kerana tertangkap atau mudah bahasa kasarnya “tangkap basah”.
‘benar bu…’ Iskandar menunduk matanya memandang lantai diruang tamu rumahnya itu.
‘ohhhhhh..’ Ibu tersandar di sofa buatan Italy didalam rumah itu.
‘Is boleh rahsiakan keadaan ini, tapi sampai bila..? sebab tu mahu tak mahu Is tetap beritahu mama dan papa..’
‘macam mana boleh berlaku macam tu..??’ papa pula menyoal.
Papa turut terperanjat tidak disangkanya anak tunggal itu akhirnya bagaikan termasuk perangkap wanita itu. Mama sudah bangun mengambil minyak angin menyapu di kening dan belakang telinganya.
‘kenapa kamu tak hubungi papa masa tu..??’ kenapa kamu mudah sahaja menerima perempuan sebegitu..??’
‘Is tak mahu papa dan mama malu.. lagipun Is lelaki, Is yakin Is benar – benar cintakan dia.. cuma Is masih tak tahu samada dia cintakan Is ataupun tidak..’
‘habis tu kenapa kamu terima dia..??? kamu yakin ke boleh bahagia???’
‘ma… cinta tu boleh dipupuk ma kami dah sah sebagai suami isteri pun.. insyaAllah akan ada rasa cinta antara kami. Kebahagian itu bukan datang bergolek ma.., Is pasti kebahagiaan itu ada dan kita yang perlu cari.’
‘orang muda memang mudah berkata – kata..? apa keturunannya? Mana asal usulnya semuanya kamu dah tahukah?’ soal ibunya lagi bertubi – tubi.
‘jangan – jangan kamu ni diperangkap Iskandar?’ papa pula bersuara menambahkan rasa senak dalam benak Iskandar.
‘mama… papa esok Is akan bawa dia kesini Is yakin mama dan papa akan sukakan Armila, tolonglah restui kami itu sahaja permintaan Is ma…. Pa…’ Iskandar merayu.
Dia sekadar mahukan restu orang tuanya hanya itulah bakal memberi sinar kebahagiaan dalam rumah tangga yang baru dibinanya itu. Hatinya menangis bila melihatkan keadaan mama yang terluka dengan kejadian itu.
‘abang aji.. awak tolong saya ni.., bawak saya ke bilik… biarkanlah anak awak ni dia dah bijak pandai uruskan dirinya sendiri dia dah tak mahu kita ni sebagai orang tua dia barangkali.., sampai hati dia buat kita begini…’ Mama bangun dari sofa dan menarik tangan papa.
‘ma.. sudahlah nanti tekanan darah tinggi awak naik.. marilah berehat..’
‘mama.. maafkan Is, mama…, pa… maafkan Is..’ Iskandar keluar dari rumah itu.
Dia membawa peralatan cameranya, dia kepantai menunggu senja dia sendiri terluka, lebih baik dia mengambil gambar sunset di pantai itu bagi meredakan hatinya yang kecamuk dengan penerimaan keluarganya sebegitu, bagaimana dengan Armila pula sangat kasihan dengan isterinya itu mungkin pelbagai lagi dugaan berat yang terpaksa dia harungi dengan sikap mama yang sebegitu.
“Aku cintakan kau Mila… ketahuilah sampai akhir hayat.., aku akan jaga engkau selamanya, aku yakin cinta ini akan bersemi selamanya dalam hatiku hanya untuk engkau Armila…” jeritnya dalam hati seraya itu ranting kayu di balingnya di pantai itu.
Dia kembali ke rumah, waktu marghrib. Suasana didalam rumah sunyi dan sepi mama dan papa keluar malam itu dia membawa sebungkus mee rojak untuk Iskandar, sebaliknya mereka berdua berlalu pergi tanpa sepatah bicara. Papa masuk ke bilik pejabatnya manakala mama pula terus masuk ke dalam biliknya.
Iskandar menguis – nguis mee rojak di dalam pinggan, dia hilang selera. Dia bangun dan membuang mee rojak itu dan membasuh pinggan disingki dia membancuh secawan horlicks 3 in 1, dia menghidup perlahan sambil menekan punat sms untuk bertanyakan khabar Armila tetapi dia memadamkan sms itu. Tidak jadi!.
Iskandar berlalu ke biliknya matanya pejam selepas mengaji dia tenang dan menunggu hari esok agar dia boleh membawa Armila pulang bertemu keluarganya. Tidak kisah apa yang akan terjadi Armila tidak akan dilepaskan. Dia amat berharap Armila tabah melalui apa jua rintangan dalam rumahtangga ini kelak.

No comments: