Advert

nuffy

Tuesday, January 29, 2013

Masih Sembunyi (ms 100 & 101)


Armila habis waktu kerja jam 5 petang, sebulan Armila bekerja normal, sembilan pagi hingga lima petang manakala setiap Sabtu dan Ahad bercuti hujung minggu.
Pada petang Jumaat itu Hazri datang ke rumah sewa untuk bertemu dengan isteri tercinta.
Rasa bahagia bila rumah itu berhias rapi, ada sebuah permaidani kecil diruang tamu ada hiasan bunga disudut rumah dan meja ruang dapur juga sudah beralas kemas, hiasan yang dibeli oleh Armila nampak comel dan ringkas tidak serabut mata memandang, bila masuk ke dalam bilik ada sepasang lampu tidur comel di setiap sebelah katilnya, pakaian Hazri juga sudah tersusun kemas dalam almari.
Tenang jiwanya bila berada dalam rumah ini, dia terlupa tentang peristiwa semalam yang telah dia lalui biarlah hanya aku yang tahu tidak Armila, biarlah aku yang tanggungnya sendiri bukan Armila, terkebil dia memandang kipas disiling rumah, tanpa sedar dia terlena dalam biliknya.
Petang itu sewaktu pulang dari tempat kerja Armila sudah nampak kereta Hazri terpakir di halaman rumah, dia senyum sendiri..
‘tak beritahu pun dah sampai... hmm’ dalam peti ada pizza yang dibuatnya semalam nanti bolehlah dipanaskan untuk minum petang.
Bila Armila masuk ke dalam rumah senyap, tercari – cari dimana bila menjengah ke dalam bilik, melihat Hazri terbaring atas katil dengan kunci kereta masih ditangannya, stokin pun tidak ditanggalkan.
Armila mendekati Hazri dia mahu menanggalkan stokin itu tetapi tidak jadi risau suaminya terjaga dari tidur, dia mengambil kunci kereta dengan perlahan dan meletakkannya di meja sisi, suhu kipas dalam bilik diperlahankan.
Sekilas dia memandang wajah Hazri ketika tidur, itulah kali pertama dia menatap wajah mulus suaminya yang lena, mahu sahaja dia mengucup kening suaminya itu atau berbaring dilengannya tetapi hasratnya mati disitu. “siapalah aku ini.. mungkin dia sendiri tak pernah sukakan aku..”.
Armila berlalu keruang dapur tidak mahu mengusik suaminya itu, tentu letih berulang dari Pontian ke sini tambahan pula jalan di Johor Bahru ni selalu sahaja sesak.
Armila mandi dan solat Asar dia bersiap kalau boleh mahu sampai awal ke sana boleh solat marghrib disana nanti, dia memilih baju kurung Pahang berwarna biru lembut dengan bunga – bunga kecil warna merah jambu, tudung pula warna yang seakan sama, dia ke dapur, sempat dia menjengah ke dalam bilik dia melihat Hazri sedang solat, dia memanaskan pizza dan membancuh kopi segera.
‘Mila dah siap...?’ sapa Hazri.
‘hmm dah...’ dia bersalaman dengan suaminya itu. ‘minum abang..’
‘hmm.. ada pizza beli kat mana..?’
‘Mila buat malam tadi, yang ini tuna dan yang ni pulak pepperoni’
‘betul ke Mila yang buat..?’ Iskandar mengunyah dengan kerutan didahinya,
‘betullah... kenapa??’ adoiii memang aku suka buat pizza yang pedas sikit.
‘wow pizza ni ada rasa cili kalau macamni…,’
‘gulp... sedap ke tak sedap...?’
‘bukan kalau pizza sepatutnya rasa tomato ke??’ Iskandar mengusik sebenarnya dia suka amat suka akan rasa pizza itu lain dari yang lain.
‘biasalah tekak Mila ni tekak sambal belacan, kalau tak nak makan tak apalah...’ Armila dah mula merajuk. “alangkah indahnya kalau kita bercinta dan berkahwin you’ll be my man yang akan aku paksa makan apa sahaja yang aku masak... walaupun benda tu bantat atau tak sedap, i dun care...” katanya dalam hati.
‘saper cakap tak nak, sedappp ni.... kalau Mila nak tahu abang memang suka makan pedas so inilah pizza tersedap yang abang pernah makan.. malaysian pizza.. oppss silap pilah pizza,opss silap lagi Philadelphia pizza heheh, mana Mila belajar masak ni.., selama abang makan masakan Mila satu pun tak pernah fail semuanya past...’
‘belum tahu lagi.. ada juga yang fail...’
‘dahlah jom.. nanti lambat pula... yang ni bungkus abang nak makan dalam kereta, Mila bawa air sekali..’ Iskandar mengarah.

1 comment:

saifudin abu izzudin said...

nice day :)
hargailah hari kemaren,
mimpikanlah hari esok,
tetapi hiduplah untuk hari ini.
bagi-bagi motivasinya yaah...

http://wisataoutboundmalang.com/

http://www.nolimitadventure.com/