Advert

nuffy

Friday, January 4, 2013

Masih Sembunyi (ms 78 & 79)


Selesai solat subuh pagi itu Armila mengaji hatinya kembali tenang, dia mengetuk pintu bilik Hazri... ‘Is ada baju kotor...? Mila nak basuh ni….’ dia memutar tombol pintu yang tidak berkunci dia melihat Hazri lena dibuai mimpi.. mungkin dia letih.
Armila masuk mengambil kain baju yang bergantungan sekiranya Is tidak mempunyai baju dia ada sehelai seluar trek yang agak labuh dan besar dan t shirt yang rasanya muat untuk di pakai oleh Hazri Iskandar.
Armila berlalu keluar sambil memandang suaminya, terasa ingin membelai wajah itu, terasa ingin ditatap sepenuh hatinya sepuas hatinya, tetapi dia hanya melihatnya dari jauh. ‘kasihan dia, tiba – tiba jadi begini...” lirih jauh dalam sanubarinya.
Melihat Hazri tidur secara mengiring berkerekot seperti kesejukan lantas Armila mengambil selimut dan menyelimuti suaminya sambil memperlahankan suhu penghawa dingin bilik itu, dia keluar membasuh baju dan menyediakan sarapan pagi. Ingin dia lupakan segala yang telah berlaku. Tetapi itu adalah sesuatu yang mustahil.
Jam sudah pun menunjukkan 11 pagi, Armila telah siap mengemas rumah, dia ke dapur untuk menyediakan lauk tengahari Ibu dan makcik sedari tadi sibuk membuat kuih dadar gulung dengan karipap, Armila sempat membantunya sedikit sambil dinasihati ibu tentang menjadi seorang isteri Ibu dan makcik Ijjah juga meminta agar Armila bersabar dengan dugaan ini, malah ibu juga bersedia bertemu orang tua Hazri, atau apa – apa sahaja kemungkinan.
Apabila dinasihati Armila mula berasa rimas dengan statusnya kini, dia sendiri sebenarnya tidak tahu siapa Hazri, apa pekerjaannya anak siapa dan dari mana asal usulnya kami baru sahaja kenal, bila teringatkan pakcik Murad bertambah memuncak kebenciannya “kalau tidak kerana dia memfitnah, perkara sebegini tidak akan berlaku” dengusnya.
Armila telah siap memasak asam pedas ikan cencaru dengan sambal belacan serta sayur bayam goreng dia melihat jam sudah pun hampir 12 tengahari, Hazri masih tidak keluar dari biliknya. Dia mengintai dibilik, Hazri tiada diatas katil, apabila mendengar bunyi air dalam bilik air tahulah Armila mungkin dia sedang mandi. Dia kembali ke biliknya sudah menjadi kebiasaan selepas memasak dia sendiri akan mandi.
Hazri bergegas menunaikan solat dhuha hampir sahaja dia terlepas waktu, bangun dari tidur tadi dia perasan ada selimut menyelimutinya dan semua kain bajunya tiada, mujurlah ada sehelai dalam bungkusan plastik yang baru dibelinya semalam masih belum terbuka, dia bersiap dan keluar dari biliknya mencari kelibat Armila.
‘lewat kamu bangun Is, Mila ada dalam biliknya biasanya lepas memasak dia mandi... sekejap lagi keluarlah dia..’ Ibu  bersuara, kerjanya membuat kuih hampir selesai.
‘Mila masak apa makcik eh Ibu...? Lapar lah pula..’ katanya bersahaja memang perutnya dah mula keroncong otaknya kembali segar selepas tidur kalau tidak semalaman dia memikirkan apa yang telah terjadi.
‘Katanya asam pedas, kalau Mila ibu tak kisah Is dia memang berkebolehan memasak senang ibu kalau dia ada..’ Ibu bercerita tentang Armila, manakala makcik Ijjah sibuk mengemas barang – barang selepas selesai mengelim karipap tinggal mengorengnya sahaja.
Armila keluar dari bilik, dia ternampak Hazri duduk di meja makan dengan segelas air kosong di tangannya, Hazri tersenyum.., dia tunjuk perutnya mulutnya beri isyarat lapar.
Hampir tergelak Armila melihat reaksinya dia tersenyum, bergetar rasa dihati Hazri melihat Armila kembali ceria dia rindu senyuman itu, dia rindu tawa gadis itu dia rindu dengan celoteh Armila bila bercerita. Hazri pun bangun dari kerusi mencari pinggan makan.
Armila melayaninya, Ibu dan makcik tidak turut serta katanya masih kenyang makan mee goreng pagi tadi. Armila menyenduk nasi kali ini dia tidak memakai tudung, dan kali ini jugalah Hazri menatap wajahnya tanpa tudung dari jarak yang dekat, malah suasana siang dia dapat melihatnya dengan lebih jelas lagi, rambut keperangan Armila yang lurus beralun.
‘mestilah lapar sebab bangun lambat..., pagi tadi Mila ada buat mee goreng..’ katanya bersahaja menjeling Iskandar yang selalu sahaja merenungnya.
‘kenapa tak kejutkan... kena pergi pejabat agama sebenarnya hari ini..’ Iskandar bersuara sambil tangannya meletakkan ikan dan kuah asam pedas dalam pinggan nasinya.
‘la.. iye ke..? kenapa tak beritahu Mila semalam...’
‘kena ambil kad nikah, sijil minggu depan baru siap.’

1 comment:

MamaFaMi said...

Bahagia lak rasa baca mila dan is macam ni. Tapi sakit hati mama terhadap Pakcik Murad masih tebal. Rasa nak cabaikan aje orang tua tu....eeeeeee...