Advert

nuffy

Thursday, January 10, 2013

Masih Sembunyi (ms 83 & 84)


Tiada jawapan dari Hazri cutinya masih berbaki dua hari lagi, sepanjang perjalanan dari Seremban ke Johor Bahru menjadi sunyi mereka tidak bercakap.
Hazri menjadi emosional.., secara tiba – tiba dia terasa sebak bercampur marah bilamana Armila telah memikirkan tentang berpisah, sedangkan dia teramat bersyukur dengan pernikahan ini walaupun dia sedar mereka telah difitnah namun dia redha dengan jodohnya itu, Armila adalah anugerah untuknya, isteri yang menjadi tanggung jawabnya kini dan menjadi penawar, peneman suka dan duka kehidupannya kelak.
Dan itulah harapannya terhadap Armila, itupun jika Armila sudi terus menjadi isterinya. Dia berasa marah dan bengang dengan kata – kata Armila sebentar tadi.., jantungnya seakan berdegup kencang. Sepatutnya mereka sama – sama mencari jalan penyelesaian hal ini bukannya memilih jalan untuk berpisah.
“Kenapa dia diam tiba – tiba.. apakah aku yang bersalah..??, kenapa dia menjadi begini secara tiba – tiba, bencikah dia kepadaku? Ahhh... kalau dah benci tinggalkanlah aku selama ini pun kita tak pernah berterus terang akan perasaan masing – masing, malah pernikahan ini terlalu drastik dan antara kita juga tidak pernah langsung menyentuh tentang perkahwinan apalagi berbincang tentangnya. Armila tertanya – tanya sendiri.
“Aku menjadi semakin bingung, bingung dengan status diri sebagai isteri dalam keadaan tidak bersedia, kalau dia terima aku kenapa dia tidak langsung mahu tidur sebilik denganku, sepatutnya antara kami sudahpun berbincang akan hal ini dari malam itu”.
“Ini tidak.., antara kami seperti orang lain, dia langsung tidak mahu menyentuh aku, memeluk aku jauh sekali, ahhh...!! terpulanglah lebih baik aku kerja macam biasa, esok dah mula kerja..”. Armila berfikir sendiri memarahi diri sendiri berkecamuk sendiri.
Masing – masing melayan fikiran sendiri sementara Iskandar diam tanpa cerita didalam kereta menjadikan dia amat mudah mengantuk dia mula menguatkan suhu aircond dan radio dalam keretanya. Matanya masih ralit memandu dengan berhemah.
“Mila.. tahukah kau.. aku amat perlukan engkau, tahukah engkau kita secara realitinya telah sah sebagai suami isteri, tahukah engkau ini memang jodoh kita, tak bolehkah engkau terima sahaja aku walaupun sedikit pun tak ada rasa cinta dalam hatimu!!” tetapi kenyataan itu hanya jauh dalam hatinya, yang terluah hanya dengusan kecil.
Dalam kekalutan berfikir akhirnya Armila hampir terlena di kerusi sebelah, sayup – sayup dia terdengar nyanyian Yuna ‘Terukir Di Bintang’ telah sengaja dikuatkan oleh Hazri Iskandar volumenya.
Jika engkau minta intan permata, Tak mungkin kumampu
Tapi sayangkan kucapai bintang, Dari langit untukmu
Jika engkau minta satu dunia, Akan aku coba
Kuhanya mampu jadi milikmu, Pastikan kau bahagia
Hati ini bukan milikku lagi, Seribu tahun pun akan ku nantikan kamu
Sayangku jangankau persoalkan siapa dihatiku, terukir dibintang tak mungkin
hilang cintaku padamu. Ohh ohh ohhhoo  hmmm hmmmm ddadaadaaa daaa
Hazri Iskandar turut menyanyi sama, bersungguh – sungguh dia menyanyi akhirnya Armila tertawa melihat gelagat Hazri.
‘itu lagu perempuanlah..’ Armila masih ketawa.
‘biarlah’ Iskandar menjawab selamba.
‘dahlah... kalau Is mengantuk berhenti dekat hentian rehat depan tu tau..!!’
‘taulah..’ Iskandar membelok berhenti di hentian rehat, dia berasa letih kerana banyak berfikir dan penat kerana memarahi Armila dalam diam, jiwanya stress.
‘Is nak asam masin..?’
‘tak nak..’ sambil melirikkan mata ke arah Armila, Armila dengan selamba keluar dari kereta.
 ‘hey... nak pergi mana tu..??’ Iskandar cemas melihat perlakuan Armila.
‘nak beli asam masin dengan air ECPI’
‘Kan Is kata tak nak..! masuklah...’

No comments: