Advert

nuffy

Saturday, January 12, 2013

Masih Sembunyi (ms 85 & 86)


‘tapi Mila nakkkk...’ Armila berkata dengan sengaja.
‘huh degil!! dia turut keluar dari kereta, mengekori Armila, melihat gelek Armila dari belakang dia terasa seperti ingin melingkari pinggang isterinya itu, tetapi dia tidak berani.
“biarlah dulu.. biar dia betul – betul terima aku..” pujuk hatinya.
Sebaik masuk dalam ruangan kedai Armila membeli sebotol minuman ECPI dan sebungkus asam kulit limau, selepas itu dia membelek majalah wanita dan novel tidak tahu hendak beli yang mana satu.
Hazri mengambil sahaja majalah wanita itu dengan novel Aisya Sofea dari tangan Armila bersama setin kopi tongkat ali power root untuknya lantas dia membayar dikaunter, wataknya masih diam dan selamba.
Armila geram melihat watak Hazri itu, dan sakit rasa hatinya apabila buku dan majalah tadi dirampas begitu sahaja dari tangannya, dia melangkah laju keluar dari kedai menuju ke kereta, Hazri yang terpinga – pinga bila melihat kelibat Armila tiada dan mula mengejarnya dari belakang.
‘Mila... kenapa cepat sangat...’
‘tak ada apa biasa aje... kenapa Is kejar..’ “sayang ke dia pada aku ni..??” tertanya dalam hatinya.
‘nak lari ke..?’
‘taklah... Mila nampak Is yang berlari...’ Armila masih selamba dan sinis kerana geram.
‘nah majalah dan novel awak..’ di serahkan bungkusan plastik itu.
“uishh ‘awakkkk’ kasarnya... sah..! dia memang tak sayangkan aku, biarlah... terasa nak menangis huhuhu” rungutnya dalam hati.
‘hmm.. tak nak cakap terima kasih ke.?’ Sindir Hazri.
‘Terima Kasih…., sebenarnya Mila tak nak pun buku dan majalah ni saja aje tengok – tengok’
‘huh mengada!! dah pegang – pegang nak la tu...’
‘kenapa belikan..?’
‘Is rasa Mila nak, kalau tak nak tak pegang lepas tu buat muka confius...’ suara Iskandar mula tinggi.
‘memang nak pun.. sebab nak hilangkan bosan duduk dalam kereta ni.. boleh jugak membaca..’ Armila berasa marah.., dia malu diperlakukan begitu. Ditengking sesuka hati.
‘ohhh.... macam tu...’ Iskandar masih meninggikan suara.
‘ha’ah... Is kan tak nak kawan dengan Mila.. diam aje dari tadi..’ Armila mengungkit. “baru aje kahwin dah nak bergaduh macam ni” bisik hati kecilnya sebenarnya dia sudah mula berasa sedih diperlakukan begitu di herdik sebegitu jiwa wanitanya terguris, tetapi kerana ego dia tidak mahu menunjukkan bahawa dia sebenarnya sedang terluka.
“Nanti dia ingat aku yang terhegeh – hegeh nak kan dia.. memang aku nak pun..” rungutnya jauh didalam hati. “adakah ini cinta?, kenapa aku perlu terasa hati, siapakah aku?” Armila resah dengan persoalan dalam kepalanya.
‘hai!.. tak nak kawan...???’ “ada – ada aje dia ni... macam budak – budak pun ada juga, ada ke tak nak kawan…!!” desis hati Iskandar.
‘kena salam balik lah ya..., sebab dah nak kawan balik dah ni...’ Iskandar menghulurkan tangan untuk bersalam, Armila memandangnya sambil tersenyum, tangan yang dihulur oleh Hazri disambutnya girang seraya mencium tangan suaminya itu, akhirnya terburai ketawa Iskandar, pandai betul Armila mencuit hatinya. Benarlah pilihan Allah itu adalah yang terbaik untuk kita, sememangnya Allah maha mengetahui siapa jodoh kita. Aku bersyukur ya Allah.
Mereka sampai di taman perumahan, kawasan rumah sewa Armila, waktu marghrib, Zaiton yang melihat kereta milik Hazri Iskandar segera menefon Armila.
‘Rina.. akak ni.. akak nampak kereta mamat tulah depan rumah Rina ni... mamat yang nama dia siapa tu.. Harith Iskandar ya... Iskandar tu...’
‘akak masak apa..?’ Armila bertanya.
‘Ya Allah kita cakap lain dia pulak tanya kita balik, kau dengar tak akak cakap Rina..?’

No comments: