nuffy

Tuesday, January 15, 2013

Masih Sembunyi (ms 87, 88 & 89)


‘dengar.. tu yang saya tanya akak masak apa, kalau akak masak lebih saya nak datang ni... abang akak ada rumah tak?’
‘eh.. kau dah balik sini ke..?’
‘ya.. saya baru sampai ni..’ lepas solat nanti saya datanglah rumah akak..’
‘ada kebetulan kuah kari tadi ada lebih.., marilah, nanti akak tanak nasi sekejap..’
‘kak saya datang berdua ni.. kebetulan tadi ibu ada bekalkan lauk dan sedikit kuih nanti saya sampai akak tunggu ya, ada banyak surprise ni...’
‘oklaaa ada surprise ya…, tak sabar nak tahu ni...’
Selepas mandi dan bersolat Armila dan Hazri ke rumah Kak Zaiton, sebaik memberi salam kak Zaiton terkejut apabila melihatkan Armila dengan Iskandar dia ingatkan Armila bersama Adam, dia betul – betul terkejut.
‘jemputlah masuk..’ pelawa suami kak Zaiton.
‘kenalkan Ini Hazri Iskandar..’ Armila perkenalkan Hazri kepada suami Kak Zaiton.
‘kebetulan abang nak ke masjid ni nak solat isyak bolehlah Hazri ikut sekali ..’ pelawanya
‘hmm.. baiklah’ Hazri Iskandar mengenyit mata kepada Armila, memberi isyarat dia pergi dulu.
Apabila Armila terlihatkan kak Zaiton dia bersalaman sambil memeluk kak Zaiton. ‘Ibu kirim salam pada akak dia ada kirimkan ini kuih dan lauk bolehla kita makan sama –sama nanti.’
‘Ibu sihat Rina..?’
‘sihat alhamdulillah kalau tak saya tak balik lagi kak..’
Kepada kak Zaiton, Armila menceritakan segala – galanya, Kak Zaiton yang sejak dahulu mengetahui akan permasalahannya hanya diam dan dia memahami, sememangnya jodoh itu ketentuan Allah, dalam setiap rumah tangga pasti ada kelebihan dan kekurangannya.
Masalah pasti timbul itulah nasihatnya, dia turut bersimpati akan nasib yang menimpa Armila, dia yakin Armila pandai menyesuaikan keadaan doanya sebagai sahabat sekaligus umpama kakak kepada Armila supaya Armila tabah harungi segala dugaan hidup.
‘selamat pengantin baru Rina... selamat menempuh bahtera kehidupan berumah tangga. Akak mendoakan kebahagian kamu dunia dan akhirat..’ doa Zaiton untuknya.
‘Terima Kasih kak..., saya berharap saya akan temui kebahagiaan dalam perkahwinan ini cuma saya bersedih kak.. perkahwinan saya dengan cara begini dengan lelaki yang belum saya kenali hati budinya, saya juga tak tahu dia menerima saya atau pun tidak, saya juga masih tak tahu penerimaan keluarganya pula, tenat  otak saya rasa bila memikirkannya...’
‘maksud Rina... ibu – bapa Iskandar masih tidak tahu akan hal ini..?’
‘belum kak... Is pun masih lagi memikirkan bagaimana hendak berterus terang dengan ibunya, apa yang saya tahu Is anak tunggal mesti keluarganya mahu majlis perkahwinan anaknya itu dengan cara berhemah kak... saya runsing.. kalau – kalau.... saya takut nak menyebutnya kak, kalau akak ditempat saya bagaimana..?’
‘susah juga.. maaflah akak tanya.., dia sudah sentuh Rina? maksud akak kamu dah lakukan hubungan suami isteri..?’
‘belum pernah lagi kak..., tidur pun tak sebilik..’
‘hah...!! pelik... kamu cantik Rina, masakan dia langsung tak sentuh kamu.. mungkin dia sendiri belum bersedia, kamu janganlah fikirkan yang tidak – tidak Rina, kadang – kadang lelaki bukan semuanya sama sabarlah..’
‘kak... akak tahukan perkahwinan kami ni bagaimana, kami tak pernah bincang apa – apa pun akak.., tiba- tiba sama – sama dah wajib pikul tanggung jawab sebagai suami isteri malah kami juga tidak tidur sebilik.., saya tak salahkan dia kak.., perkahwinan kami ni umpama kejutan dan antara kami masih lagi payah menerima kenyataan ini...’
‘hmm akak faham... berilah masa lagi Rina dan jangan sesekali fikirkan yang bukan – bukan kalau dia tak mahu kamu mesti dia bangkang perkahwinan itu atau dia sudah ceraikan kamu pada malam itu juga, ini tidak kan...!! dari apa yang Rina cerita akak nampak Iskandar tu seorang yang bertanggung jawab dan mengambil berat janganlah kamu risau, akak yakin kamu boleh bahagia, cuma masa yang menentukan.’
‘Sudahlah.. sekejap lagi mereka balik bolehlah kita makan, mari tolong akak hidang makanan...’
Persiapan makan malam tersedia sebaik sahaja Iskandar pulang bersama abang Hamid, mereka mula menjamah hidangan kari ayam dengan ikan jeruk masin serta goreng kacang panjang, selain lauk daging salai lemak cili padi yang dikirim ibu Armila, begitu juga kuih talam ubi dengan seri muka menjadi pemanis mulut pada malam itu, sebaik habis makan malam kak Zaiton membancuh nescafe untuk kami. Melihatkan hidangan yang penuh atas meja terasa seperti dalam bulan Ramadhan.
Pada malam itu juga abang Hamid turut mengetahui bahawa Armila dan Iskandar sudah pun bernikah. Abang Hamid cuba ikhtiarkan sesuatu supaya tidak timbul fitnah antara mereka, bolehlah kita buat sedikit majlis di masjid nanti, bacaan doa selamat untuk pengantin baru ini, buatlah makan – makan sikit hantar dekat masjid, perkara yang baik begini tak harus menjadi rahsia nasihat abang Hamid.
Armila dan Iskandar bersetuju.
‘kamu berdua tak payahlah susah – susah memikirkan majlis itu biarlah abang dan kak Eton kamu yang uruskan yang paling penting doa selamat untuk kamu berdua... selamat pengantin baru dari abang semoga berbahagia ke anak cucu dan hingga ke syurga.. aminn..’ Abang Hamid mendoakan pasangan baru ini sambil menadahkan tangannya.
Malam itu mereka pulang ke rumah Armila manakala Hazri pula terpaksa pulang ke rumah papa dan mama, esok dia akan berjumpa Armila dan hendak membeli sedikit perabut untuk mereka dirumah sewa itu selain mambawa pakaian untuk tinggal bersama – sama dengan isterinya itu, hajatnya ingin membawa Armila berkenalan dengan orang tuanya pada masa isterinya itu bercuti minggu hadapan, harapannya semoga mama dan papa dapat menerima Armila dengan hati yang terbuka. 

No comments: