nuffy

Saturday, January 19, 2013

Masih Sembunyi (ms 92 & 93)


Tengahari itu dia memaksa tokey kedai perabut menghantar barang – barang tersebut sekali gus menyuruh para pekerja menyusunnya.
Disebabkan rumah sewa itu berada di bandar dan kosong, maka kerja – kerja menyusun menjadi mudah, tepat jam 3 petang 90% siap, Hazri terlupa membeli set cadar.
Jam 3.15minit petang Armila tiba dirumah dilihatnya Hazri lena atas sofa dengan televisyen terbuka, dia terkejut “dia beli kesemuanya..?’ soalnya dalam hati. Terasa sebak dan sayu, “kasihan dia, aku sudah terlalu banyak menyusahkan dirinya...”
Abang Hamid dan kak Zaiton memanggilnya dari luar. Lamunannya terhenti Hazri masih lena dia kelihatan penat.
‘kasihan dia Rina, beria – ia dia mengemas, akak dan abang yang menolong, ini akak bawakan makanan rasa –rasanya Iskandar belum makan lagi tu..’
‘dia beli semuanya ini kak.... saya... saya...’
‘dahlah.. bertuah kamu, dia tahu tanggung jawabnya, ini akak ada hadiah untuk kamu, memandangkan kami tak beri apa – apa hadiah untuk kamu kami terdengar Iskandar mengeluh tadi dia terlupa beli cadar ini akak ada belikan untuk kamu sebagai hadiah kahwin..’
‘alah kak... terima kasih... buat susahkan akak aje... doa akak pun dah cukup...’
‘nanti, bila Iskandar dah bangun kamu beritahu dia pasal majlis doa selamat tu kat masjid malam ini ya... abang Hamid dah uruskan semuanya biarlah jiran – jiran kita tahu, kalau tak tahu nanti timbul fitnah pula nanti.’
‘baiklah kak... nanti saya beritahu dia...’
Armila masuk kedalam bilik, membuka cadar berwarna merah hati pemberian Kak Zaiton sungguh cantik, dia siap mengemas bilik itu, dia masuk ke biliknya mengambil kain selimut lalu diletakkan dalam bilik yang ada set katil baru untuk kegunaan Hazri nanti.
Dia lantas ke dapur memasak air dan mengemas barang – barang yang bersepah ke dalam kabinet dapur yang baru, dapur itu telah nampak kemas dan cantik sekelip mata, secara tiba-tiba semuanya berubah.
Armila senyum melihat dapurnya kini, dia duduk melepas lelah selepas membancuh Milo 0 panas bersama kuey teow goreng di depannya. Armila terasa Hazri begitu mengambil berat akan dirinya, hatinya tertanya –tanya apakah Hazri cuba membeli hatinya atau ikhlaskah dia atau cintakah dia atau dia hanya melunaskan tanggung jawabnya sebagai suami.
Satu persoalan yang masih belum terungkai jauh dalam lubuk hatinya. Lamunannya terhenti bila bahunya di sentuh Hazri.
‘minum sorang aje...? mana air abang..?’
‘abang..??’ kenapa dengan dia ni..??? berlakon ke real ni???’ Sungut Armila dalam hatinya.
Dia bangun membancuh milo untuk Hazri.
‘Mila suka tak?’
‘suka apa?’
‘laaaa.. suka tak barang – barang yang abang beli nilaaa... abang terlupa beli cadar, lagi satu... abang minta maaf sebab tak ajak Mila beli sama –sama sebab abang nak cepat.. malam ni kena balik rumah mama, abang dah janji dengan mama...’
‘terima kasih Is.., dah banyak Is susah payah untuk Mila, Mila suka semua pilihan Is, semuanya cantik sekelip mata rumah ni berubah wajah.. kak Zaiton dah hadiahkan cadar untuk katil baru tu, tadi Mila dah pasangkan cantik...’ Armila mengambil piring meletakkan kuey teow goreng untuk Hazri.
‘barang yang cantik untuk wanita yang cantik, secantik Mila...’ kata Hazri Iskandar lagi.
‘atau.... Is yang memang sedia pandai memilih...’ balas Armila.
‘Mila suka tak..?’
‘suka.. suka sangattt..’
‘sebenarnya ada yang lebih cantik, tapi setakat inilah dulu yang abang mampu.., semuanya untuk Mila...’

3 comments:

MamaFaMi said...

Aisehmen...malam ni ada kenduri kahwin diorang kat masjid..tapi di masa yang sama...mama Is tunggu dia kat rumah...huhuhu..kalutlah si Is nanti. Cuberrrr le berterus terang Is oi.... Mama yg terasa penat si Is ke hulu ke hilir.....

MamaFaMi said...

Aisehmen...malam ni ada kenduri kahwin diorang kat masjid..tapi di masa yang sama...mama Is tunggu dia kat rumah...huhuhu..kalutlah si Is nanti. Cuberrrr le berterus terang Is oi.... Mama yg terasa penat si Is ke hulu ke hilir.....

aeinio said...

kannn mama masa type part ni tukang taip citer pon penat gak..