Advert

nuffy

Thursday, January 24, 2013

Masih Sembunyi (ms 96 &97)


‘taklah saja nak tau.. maknanya tahun depan naik lagilaa rm50 jadi rm500 sebulan..??’
‘agaknya lah.. Mila pun malas nak cari rumah sewa yang lain.., dekat sini senang dekat dengan tempat kerja.., kak Zaiton pun ada..’
‘tak kisahlah.. kalau Mila suka, abang pun suka..’
Majlis doa kesyukuran sebenarnya, Imam masjid ada memberi sedikit penerangan ringkas dengan mengabadikan doa selamat dan kesyukuran pasangan pengantin baru (Armila dan Iskandar) dan berita gembira pasangan antara kak Zaiton dan abang Hamid bakal mendapat cahaya mata.
Wajah kegembiraan jelas kelihatan di mata abang Hamid setelah 2 tahun dia menunggu berita gembira itu, barulah Hazri tahu kenapa abang Hamid beria – ia.
Sedikit juadah biasa yang disajikan mee hoon goreng lada hitam dengan keropok lekor mersing dan pulut kuning berserta rendang daging, mineral water dan teh’o’ panas. Alhamdulillah hajat sudah terlaksana.
Armila di rumah juga sangat terkejut dan gembira dengan berita kak Eton sudah berbadan dua, kak Eton sendiri sebenarnya tidak sedar dia sudah mengandung 3 bulan kerana dia sedikit tidak mengalami sebarang alahan mungkin kerana dia sibuk dengan tugas seharian menjadikan dia tidak sedar tentang kelewatannya.
Katanya semasa Armila bercuti abang Hamid bermimpi, esoknya ketika menghantar ke tempat kerja dia beria – ia menyuruh Zaiton memeriksa ujian kehamilan.
Kepulangan Hazri dari masjid malam itu disambut Armila dengan ceria, Hazri pula dengan berat hati terpaksa balik ke Pontian akibat janjinya dengan mama, Armila ingin menegah akan tetapi dia matikan sahaja hasratnya itu, doanya biarlah Hazri selamat dalam perjalanan. Selepas ini 4 hari mereka tidak akan berjumpa.
Hazri Iskandar seolah tidak mahu meninggalkan Armila, berkali – kali dia ke dapur memeriksa pintu grill, tingkap dan memastikan semuanya sudah berkunci, sebelum keluar rumah dia mendekati Armila.
Armila menghulurkan tangan mencium tangan suaminya seperti pasangan lain, tetapi kali ini jarak Hazri Iskandar begitu dekat kepadanya, mata mereka bertentang lama dan dalam, kucupan pertama diterima Armila di dahinya, tidak lama selepas itu di pipinya pula dan selepas itu dengan cepat sahaja Hazri melepaskan dia, keluhan nafasnya panjang dan berat.
‘abang pergi dulu ya.. jaga diri tau sepanjang abang tak ada ni...’
‘hmm.. hati – hati ye abang..’
Hazri mengunci pintu dari luar tidak lama selepas itu terdengar enjin kereta dihidupkan dan dia berlalu pergi, di dalam kereta Hazri mendengus panjang kalau bukan kerana janjinya dengan mama mesti dia mahu tidur dirumah itu dengan memeluk isterinya itu kali pertama aku mencium dahi dan pipi itu aku sudah berasa takut, takut terbabas.
Memikirkan Armila diam sahaja dia tertanya – tanya sendiri “dia dah terima aku atau dia sekadar tahu akan tanggungjawab dan status dirinya.? Entah!!” pemanduan diteruskan, dia berhenti di setesen minyak membeli minuman tongkat ali power root bagi mengurangkan keletihan.
“biarlah... biar dia betul- betul bersedia dan menerima aku sebagai suaminya.” Pujuk hatinya sendiri.
Armila dirumah pula teringatkan ciuman pertama itu, merah dan panas terasa mukanya terasa takut hendak menatap wajah Hazri ketika itu, tetapi kenapa dia tetap pergi tinggalkan aku..?? Biarlah... biar dia terima aku seadanya, itupun kalau dia sudi.
4 hari berlalu hanya sms penawar rindu namun kata – kata rindu itu tidak pernah terluah, semuanya tersimpan rapi dalam hati masing – masing.
Terlalu sukar untuk meluah rasa cinta, sayang, kasih apatah lagi rindu, terlalu payah untuk mengerti segalanya dengan perbuatan tanpa ucapan, terlalu keliru untuk menerima hakikat diri ingin dicintai dan mencintai.

No comments: