Advert

nuffy

Thursday, January 31, 2013

Masih Sembunyi (ms 102 & 103)


Debaran dalam dada menuju ke rumah mertua tetap terasa, Armila tidak tahu bagaimanakah situasi itu, harapannya agar semuanya dipermudahkan.
Dalam kereta mereka berbual – bual tentang mama dan Armila juga ada membeli sehelai telekung dan tudung untuk dihadiahkan kepada ibu mertuanya dan sepasang kurta dan kain pelikat untuk ayah mertuanya.
‘Mila.. sebenarnya abang sudahpun menceritakan tentang perkahwinan kita kepada mama dan papa... semalam..’
‘betul ke bang..?’ Armila bertanya cemas. Hazri Iskandar angguk “Ada peristiwa sebenarnya semalam...”  keluhnya dalam hati sambil melepaskan keluhan berat.
‘mama tentulah sukar nak terima anak tunggalnya berkahwin kerana ditangkap khalwat..’ Akhirnya Iskandar melepaskan apa yang terbuku dihatinya, biar Armila faham sekiranya dia menerima layanan dingin nanti.
‘sesiapa pun susah nak terima kenyataan abang... Mila faham..’ Armila terdiam kaku menelan liurnya.
 ‘Mila... bila kita sudah berkahwin maknanya itu sudah jodoh kita, abang dah jelaskan kepada mama tetapi mama.., hmmm abang tak kisah Mila... yang penting kita perlu jumpa mereka restu ibu dan ayah itu penting.. biar mereka jelas tentang segalanya..’
‘mama dan papa abang tahu hal keluarga Mila..? tentang ayah Mila..?’ Armila bertanya lagi.
Hazri angguk.
Armila agak terkejut lemah terasa semangatnya bila hal itu diketahui keluarga Hazri.
‘abang ceritakan semuanya.. ke?’
‘taklah... dia sekadar tahu antara ibu dan ayah itu ada masalah orang ke tiga..  itu aje..’
Armila sedar dia sepatutnya lebih bersedia hadapi saat – saat ini, tetapi dia amat berharap tidak menerima layanan dingin dari keluarga mertuanya. Apa yang paling utama dia sudah tahu bahawa keluarga mertua tahu mereka sudah sah sebagai suami isteri itulah hakikatnya.
 Sebaik sahaja mereka sampai di perkarangan kediaman suaminya, Armila melihat akan kecantikan rumah itu sebuah banglo dua tingkat yang agak besar. Mama dan papa tidak menyambut kehadiran kami dimuka pintu, sebaliknya mereka sibuk dengan hal masing – masing, tidak lama selepas itu azan marghrib berkumandang.
Mama menghampiri Armila dan mengarahkan bibik membawa Armila ke bilik tetamu. Armila mengikut sahaja bibik Yam dengan menjinjit beg kertas berisi telekung dan sepasang kurta sebagai hadiah untuk mertuanya.
Armila solat di bilik tetamu, sebaik menunaikan solat dia ketandas menunaikan hajat, ‘alamak... sahke solat tadi.. patutlah rasa lain macam, rupa –rupanya hmmmm’ Armila di datangi hari – hari wanitanya, manakala awal – awla lagi Hazri sudah naik ke biliknya untuk bersolat.
Setelah hampir sebulan menikah sekalipun tidak pernah dia berimamkan Hazri Iskandar, tiba – tiba Armila berasa sedih, dalam hatinya berkata – kata “bagaimana sebenarnya badai rumahtangga yang bakal dirempuhinya kuatkah dia dalam melaluinya nanti?”.
Armila merasakan agak janggal berada dalam keluarga Hazri, dia sedar kehadirannya bukanlah dialu – alukan malahan dia sendiri tahu bahawa keluarga Hazri sudah sedia maklum akan kebenarannya. Kebenaran mereka sudah sah sebagai suami isteri, tetapi mereka tidak diberikan bilik yang sama ketika sampai disitu, bukanlah niat Armila mahu sebilik dengan Iskandar dia sendiri masih belum tidur sebilik dengan suaminya itu tetapi, tindakan mama tadi yang terus sahaja menyuruh bibik membawanya kebilik tetamu, membuatkan dia rasa agak terkilan dihatinya.
Armila ke dapur sangkanya mama ada di dapur rupa- rupanya hanya ada bibik. Hazri mencarinya hingga ke ruang dapur lalu memanggil Armila duduk di ruang hadapan bersama keluarganya. Armila berkira – kira “sukakah mereka dengan hadiah yang aku bawa ni..? memanglah tidak mahal tetapi…” memikirkan niatnya memang ikhlas membeli hadiah itu untuk mertuanya dia memberikannya juga.
‘Kamulah Armila...?’ sapa papa seraya pemberian Armila hanya diletakkan di atas sofa di sebelahnya tanpa langsung melihatnya.
‘ya...’ Armila menjawab sambil angguk kepala.

Tuesday, January 29, 2013

Masih Sembunyi (ms 100 & 101)


Armila habis waktu kerja jam 5 petang, sebulan Armila bekerja normal, sembilan pagi hingga lima petang manakala setiap Sabtu dan Ahad bercuti hujung minggu.
Pada petang Jumaat itu Hazri datang ke rumah sewa untuk bertemu dengan isteri tercinta.
Rasa bahagia bila rumah itu berhias rapi, ada sebuah permaidani kecil diruang tamu ada hiasan bunga disudut rumah dan meja ruang dapur juga sudah beralas kemas, hiasan yang dibeli oleh Armila nampak comel dan ringkas tidak serabut mata memandang, bila masuk ke dalam bilik ada sepasang lampu tidur comel di setiap sebelah katilnya, pakaian Hazri juga sudah tersusun kemas dalam almari.
Tenang jiwanya bila berada dalam rumah ini, dia terlupa tentang peristiwa semalam yang telah dia lalui biarlah hanya aku yang tahu tidak Armila, biarlah aku yang tanggungnya sendiri bukan Armila, terkebil dia memandang kipas disiling rumah, tanpa sedar dia terlena dalam biliknya.
Petang itu sewaktu pulang dari tempat kerja Armila sudah nampak kereta Hazri terpakir di halaman rumah, dia senyum sendiri..
‘tak beritahu pun dah sampai... hmm’ dalam peti ada pizza yang dibuatnya semalam nanti bolehlah dipanaskan untuk minum petang.
Bila Armila masuk ke dalam rumah senyap, tercari – cari dimana bila menjengah ke dalam bilik, melihat Hazri terbaring atas katil dengan kunci kereta masih ditangannya, stokin pun tidak ditanggalkan.
Armila mendekati Hazri dia mahu menanggalkan stokin itu tetapi tidak jadi risau suaminya terjaga dari tidur, dia mengambil kunci kereta dengan perlahan dan meletakkannya di meja sisi, suhu kipas dalam bilik diperlahankan.
Sekilas dia memandang wajah Hazri ketika tidur, itulah kali pertama dia menatap wajah mulus suaminya yang lena, mahu sahaja dia mengucup kening suaminya itu atau berbaring dilengannya tetapi hasratnya mati disitu. “siapalah aku ini.. mungkin dia sendiri tak pernah sukakan aku..”.
Armila berlalu keruang dapur tidak mahu mengusik suaminya itu, tentu letih berulang dari Pontian ke sini tambahan pula jalan di Johor Bahru ni selalu sahaja sesak.
Armila mandi dan solat Asar dia bersiap kalau boleh mahu sampai awal ke sana boleh solat marghrib disana nanti, dia memilih baju kurung Pahang berwarna biru lembut dengan bunga – bunga kecil warna merah jambu, tudung pula warna yang seakan sama, dia ke dapur, sempat dia menjengah ke dalam bilik dia melihat Hazri sedang solat, dia memanaskan pizza dan membancuh kopi segera.
‘Mila dah siap...?’ sapa Hazri.
‘hmm dah...’ dia bersalaman dengan suaminya itu. ‘minum abang..’
‘hmm.. ada pizza beli kat mana..?’
‘Mila buat malam tadi, yang ini tuna dan yang ni pulak pepperoni’
‘betul ke Mila yang buat..?’ Iskandar mengunyah dengan kerutan didahinya,
‘betullah... kenapa??’ adoiii memang aku suka buat pizza yang pedas sikit.
‘wow pizza ni ada rasa cili kalau macamni…,’
‘gulp... sedap ke tak sedap...?’
‘bukan kalau pizza sepatutnya rasa tomato ke??’ Iskandar mengusik sebenarnya dia suka amat suka akan rasa pizza itu lain dari yang lain.
‘biasalah tekak Mila ni tekak sambal belacan, kalau tak nak makan tak apalah...’ Armila dah mula merajuk. “alangkah indahnya kalau kita bercinta dan berkahwin you’ll be my man yang akan aku paksa makan apa sahaja yang aku masak... walaupun benda tu bantat atau tak sedap, i dun care...” katanya dalam hati.
‘saper cakap tak nak, sedappp ni.... kalau Mila nak tahu abang memang suka makan pedas so inilah pizza tersedap yang abang pernah makan.. malaysian pizza.. oppss silap pilah pizza,opss silap lagi Philadelphia pizza heheh, mana Mila belajar masak ni.., selama abang makan masakan Mila satu pun tak pernah fail semuanya past...’
‘belum tahu lagi.. ada juga yang fail...’
‘dahlah jom.. nanti lambat pula... yang ni bungkus abang nak makan dalam kereta, Mila bawa air sekali..’ Iskandar mengarah.

Saturday, January 26, 2013

Masih Sembunyi bab 12 (ms 98 & 99)


Bab 12
‘Apa..!!!’ terbuntang mata mama melihat anak mata Iskandar anaknya yang baru sahaja tadi mengaku dia telah bernikah dengan Armila. Meledak perasaannya apabila dia tahu mereka berdua menikah kerana tertangkap atau mudah bahasa kasarnya “tangkap basah”.
‘benar bu…’ Iskandar menunduk matanya memandang lantai diruang tamu rumahnya itu.
‘ohhhhhh..’ Ibu tersandar di sofa buatan Italy didalam rumah itu.
‘Is boleh rahsiakan keadaan ini, tapi sampai bila..? sebab tu mahu tak mahu Is tetap beritahu mama dan papa..’
‘macam mana boleh berlaku macam tu..??’ papa pula menyoal.
Papa turut terperanjat tidak disangkanya anak tunggal itu akhirnya bagaikan termasuk perangkap wanita itu. Mama sudah bangun mengambil minyak angin menyapu di kening dan belakang telinganya.
‘kenapa kamu tak hubungi papa masa tu..??’ kenapa kamu mudah sahaja menerima perempuan sebegitu..??’
‘Is tak mahu papa dan mama malu.. lagipun Is lelaki, Is yakin Is benar – benar cintakan dia.. cuma Is masih tak tahu samada dia cintakan Is ataupun tidak..’
‘habis tu kenapa kamu terima dia..??? kamu yakin ke boleh bahagia???’
‘ma… cinta tu boleh dipupuk ma kami dah sah sebagai suami isteri pun.. insyaAllah akan ada rasa cinta antara kami. Kebahagian itu bukan datang bergolek ma.., Is pasti kebahagiaan itu ada dan kita yang perlu cari.’
‘orang muda memang mudah berkata – kata..? apa keturunannya? Mana asal usulnya semuanya kamu dah tahukah?’ soal ibunya lagi bertubi – tubi.
‘jangan – jangan kamu ni diperangkap Iskandar?’ papa pula bersuara menambahkan rasa senak dalam benak Iskandar.
‘mama… papa esok Is akan bawa dia kesini Is yakin mama dan papa akan sukakan Armila, tolonglah restui kami itu sahaja permintaan Is ma…. Pa…’ Iskandar merayu.
Dia sekadar mahukan restu orang tuanya hanya itulah bakal memberi sinar kebahagiaan dalam rumah tangga yang baru dibinanya itu. Hatinya menangis bila melihatkan keadaan mama yang terluka dengan kejadian itu.
‘abang aji.. awak tolong saya ni.., bawak saya ke bilik… biarkanlah anak awak ni dia dah bijak pandai uruskan dirinya sendiri dia dah tak mahu kita ni sebagai orang tua dia barangkali.., sampai hati dia buat kita begini…’ Mama bangun dari sofa dan menarik tangan papa.
‘ma.. sudahlah nanti tekanan darah tinggi awak naik.. marilah berehat..’
‘mama.. maafkan Is, mama…, pa… maafkan Is..’ Iskandar keluar dari rumah itu.
Dia membawa peralatan cameranya, dia kepantai menunggu senja dia sendiri terluka, lebih baik dia mengambil gambar sunset di pantai itu bagi meredakan hatinya yang kecamuk dengan penerimaan keluarganya sebegitu, bagaimana dengan Armila pula sangat kasihan dengan isterinya itu mungkin pelbagai lagi dugaan berat yang terpaksa dia harungi dengan sikap mama yang sebegitu.
“Aku cintakan kau Mila… ketahuilah sampai akhir hayat.., aku akan jaga engkau selamanya, aku yakin cinta ini akan bersemi selamanya dalam hatiku hanya untuk engkau Armila…” jeritnya dalam hati seraya itu ranting kayu di balingnya di pantai itu.
Dia kembali ke rumah, waktu marghrib. Suasana didalam rumah sunyi dan sepi mama dan papa keluar malam itu dia membawa sebungkus mee rojak untuk Iskandar, sebaliknya mereka berdua berlalu pergi tanpa sepatah bicara. Papa masuk ke bilik pejabatnya manakala mama pula terus masuk ke dalam biliknya.
Iskandar menguis – nguis mee rojak di dalam pinggan, dia hilang selera. Dia bangun dan membuang mee rojak itu dan membasuh pinggan disingki dia membancuh secawan horlicks 3 in 1, dia menghidup perlahan sambil menekan punat sms untuk bertanyakan khabar Armila tetapi dia memadamkan sms itu. Tidak jadi!.
Iskandar berlalu ke biliknya matanya pejam selepas mengaji dia tenang dan menunggu hari esok agar dia boleh membawa Armila pulang bertemu keluarganya. Tidak kisah apa yang akan terjadi Armila tidak akan dilepaskan. Dia amat berharap Armila tabah melalui apa jua rintangan dalam rumahtangga ini kelak.

Thursday, January 24, 2013

Masih Sembunyi (ms 96 &97)


‘taklah saja nak tau.. maknanya tahun depan naik lagilaa rm50 jadi rm500 sebulan..??’
‘agaknya lah.. Mila pun malas nak cari rumah sewa yang lain.., dekat sini senang dekat dengan tempat kerja.., kak Zaiton pun ada..’
‘tak kisahlah.. kalau Mila suka, abang pun suka..’
Majlis doa kesyukuran sebenarnya, Imam masjid ada memberi sedikit penerangan ringkas dengan mengabadikan doa selamat dan kesyukuran pasangan pengantin baru (Armila dan Iskandar) dan berita gembira pasangan antara kak Zaiton dan abang Hamid bakal mendapat cahaya mata.
Wajah kegembiraan jelas kelihatan di mata abang Hamid setelah 2 tahun dia menunggu berita gembira itu, barulah Hazri tahu kenapa abang Hamid beria – ia.
Sedikit juadah biasa yang disajikan mee hoon goreng lada hitam dengan keropok lekor mersing dan pulut kuning berserta rendang daging, mineral water dan teh’o’ panas. Alhamdulillah hajat sudah terlaksana.
Armila di rumah juga sangat terkejut dan gembira dengan berita kak Eton sudah berbadan dua, kak Eton sendiri sebenarnya tidak sedar dia sudah mengandung 3 bulan kerana dia sedikit tidak mengalami sebarang alahan mungkin kerana dia sibuk dengan tugas seharian menjadikan dia tidak sedar tentang kelewatannya.
Katanya semasa Armila bercuti abang Hamid bermimpi, esoknya ketika menghantar ke tempat kerja dia beria – ia menyuruh Zaiton memeriksa ujian kehamilan.
Kepulangan Hazri dari masjid malam itu disambut Armila dengan ceria, Hazri pula dengan berat hati terpaksa balik ke Pontian akibat janjinya dengan mama, Armila ingin menegah akan tetapi dia matikan sahaja hasratnya itu, doanya biarlah Hazri selamat dalam perjalanan. Selepas ini 4 hari mereka tidak akan berjumpa.
Hazri Iskandar seolah tidak mahu meninggalkan Armila, berkali – kali dia ke dapur memeriksa pintu grill, tingkap dan memastikan semuanya sudah berkunci, sebelum keluar rumah dia mendekati Armila.
Armila menghulurkan tangan mencium tangan suaminya seperti pasangan lain, tetapi kali ini jarak Hazri Iskandar begitu dekat kepadanya, mata mereka bertentang lama dan dalam, kucupan pertama diterima Armila di dahinya, tidak lama selepas itu di pipinya pula dan selepas itu dengan cepat sahaja Hazri melepaskan dia, keluhan nafasnya panjang dan berat.
‘abang pergi dulu ya.. jaga diri tau sepanjang abang tak ada ni...’
‘hmm.. hati – hati ye abang..’
Hazri mengunci pintu dari luar tidak lama selepas itu terdengar enjin kereta dihidupkan dan dia berlalu pergi, di dalam kereta Hazri mendengus panjang kalau bukan kerana janjinya dengan mama mesti dia mahu tidur dirumah itu dengan memeluk isterinya itu kali pertama aku mencium dahi dan pipi itu aku sudah berasa takut, takut terbabas.
Memikirkan Armila diam sahaja dia tertanya – tanya sendiri “dia dah terima aku atau dia sekadar tahu akan tanggungjawab dan status dirinya.? Entah!!” pemanduan diteruskan, dia berhenti di setesen minyak membeli minuman tongkat ali power root bagi mengurangkan keletihan.
“biarlah... biar dia betul- betul bersedia dan menerima aku sebagai suaminya.” Pujuk hatinya sendiri.
Armila dirumah pula teringatkan ciuman pertama itu, merah dan panas terasa mukanya terasa takut hendak menatap wajah Hazri ketika itu, tetapi kenapa dia tetap pergi tinggalkan aku..?? Biarlah... biar dia terima aku seadanya, itupun kalau dia sudi.
4 hari berlalu hanya sms penawar rindu namun kata – kata rindu itu tidak pernah terluah, semuanya tersimpan rapi dalam hati masing – masing.
Terlalu sukar untuk meluah rasa cinta, sayang, kasih apatah lagi rindu, terlalu payah untuk mengerti segalanya dengan perbuatan tanpa ucapan, terlalu keliru untuk menerima hakikat diri ingin dicintai dan mencintai.

Monday, January 21, 2013

Masih Sembunyi (ms 94 & 95)


‘terima kasih.., malam ni ada majlis doa selamat dekat masjid tu, abang Hamid beritahu tadi, semua dia dah siapkan... Mila kena ikut ke?’
‘tak payahlah.. biar abang aje yang pergi Mila duduk dekat rumah, sebab doa selamat aje biar abang kenal dengan jiran – jiran tak adalah salah faham berlaku nanti.., tapi tulah abang dah janji dengan mama.., lewat jugaklah abang sampai ke pontian nanti..’
‘hmm.. mama masih belum tahu lagikan..?, serba salah Mila.., Pontian tu jauh juga hati – hati memandu nanti ya Is, malam nanti Mila pergi rumah kak Eton boleh..??’
‘boleh... kalau suruh kak Eton datang temankan Mila lagi ok...’
‘hmmm tak bagilah tu...’
‘hehehe.. Alhamdulillah dah kenyang Mila masak ke kuey teow ni..? macam kurang pedas lepastu macam kurang rencah aje..’
‘huh.. dah sepinggan.., dah kenyang baru komplen... Mila tak masaklah kak Eton belikan tadi katanya Is belum makan lagi.. Mila sibuk kemas dapur..’
‘malam ni abang terpaksa balik rumah mama, dah janji dengan mama tadi, Mila tidurlah di katil baru tu.. esok abang dah mula kerja, Mila tau tak abang kerja apa..?’
‘tak… Mila tak tahu...’
‘driver... Mila cuba panggil abang.., Abang!’
‘ooooo... driver... baru dapat bonus ke macam – macam beli..?’ sebenarnya dia sudah cuba merisik peribadi Hazri Iskandar dalam fail peribadinya di klinik dengan Kak Zaiton awal pagi tadi, dia sudah tahu pekerjaan Hazri serta umur dan alamatnya. Tetapi setakat itu sahaja.
‘kena panggil abang ke?? Semacam aje..’
‘bolehlah sebab semua hutang... betul Mila tak tahu abang kerja apa..?’
‘tak... kita kan tak sempat nak kenal sebelum ini, kalau hutang tak payahlah beli buat membazir aje...’ Armila cuba berlagak jujur dia senyum sendiri, tapi dia tahu bahawasanya Hazri baru sahaja memulakan kerjanya tentulah dia masih belum punya wang yang banyak.
‘kalau betul – betul abang driver macam mana..??’
‘tak kisahlah bukan penyamun atau perompak sudah... yang penting ada kerja yang halal..’ Armila sudah malas mahu berteka teki lagi.
‘abang memang betul jadi driver tapi jadi drebar heli, abang kena kerja 4 hari ni bawa pekerja ke pelantar minyak...’
‘oh... kawasan baru yang dekat Pontian tu...?? berapa yang kena bayar semua barang- barang ni ?’ Armila mula berfikir mahu turut mengeluarkan wang simpanannya sekiranya betul Hazri membeli barang ini semua secara hutang.
‘ha’ah... tempat baru... kalau abang sempat abang datang kalau tak sempat abang ada dekat rumah mama, tak boleh call kalau abang dekat sana, nanti abang yang call Mila... sebenarnya barang – barang tu abang beli guna duit simpanan abang... lagipun kita tak ada majlis kahwin, dapatlah abang beli barang – barang tu tanpa hutang....’
‘ooohhh  patutlaaa abang jarang call Mila.. eh.. opsss dah tersasul..’ Armila tepuk dahi.
‘haa... macam tulah... lepas ni panggil abang tau...!!’
‘walaupun depan mama..?’
‘ha’ah  wajib!! lepas habis kerja 4 hari ni abang datang bawa Mila jumpa mama dan papa, Mila adjust shift atau ambil cuti, abang ingat kata – kata abang Hamid tak elok kita terus rahsiakan lebih baik berterus terang.’
‘abang dah bersedia?’
‘dah Mila... apa pun mama dan papa mesti kena tahu, harap abang dapat kekuatan dan Mila adalah sumber kekuatan abang...’
‘entahlah.. Mila risau.. sedangkan diri Mila sendiri susah nak terima kenyataan ini, apa pula mama dan papa...’
‘kita tawakal.. Mila berapa sewa rumah ni sebulan.?’
‘Rm450 mula – mula dulu 300 aje. Tiap- tiap awal tahun naik lagi rm50.. kenapa..?? ada jumpa tempat lain yang lebih murah ke?’

Saturday, January 19, 2013

Masih Sembunyi (ms 92 & 93)


Tengahari itu dia memaksa tokey kedai perabut menghantar barang – barang tersebut sekali gus menyuruh para pekerja menyusunnya.
Disebabkan rumah sewa itu berada di bandar dan kosong, maka kerja – kerja menyusun menjadi mudah, tepat jam 3 petang 90% siap, Hazri terlupa membeli set cadar.
Jam 3.15minit petang Armila tiba dirumah dilihatnya Hazri lena atas sofa dengan televisyen terbuka, dia terkejut “dia beli kesemuanya..?’ soalnya dalam hati. Terasa sebak dan sayu, “kasihan dia, aku sudah terlalu banyak menyusahkan dirinya...”
Abang Hamid dan kak Zaiton memanggilnya dari luar. Lamunannya terhenti Hazri masih lena dia kelihatan penat.
‘kasihan dia Rina, beria – ia dia mengemas, akak dan abang yang menolong, ini akak bawakan makanan rasa –rasanya Iskandar belum makan lagi tu..’
‘dia beli semuanya ini kak.... saya... saya...’
‘dahlah.. bertuah kamu, dia tahu tanggung jawabnya, ini akak ada hadiah untuk kamu, memandangkan kami tak beri apa – apa hadiah untuk kamu kami terdengar Iskandar mengeluh tadi dia terlupa beli cadar ini akak ada belikan untuk kamu sebagai hadiah kahwin..’
‘alah kak... terima kasih... buat susahkan akak aje... doa akak pun dah cukup...’
‘nanti, bila Iskandar dah bangun kamu beritahu dia pasal majlis doa selamat tu kat masjid malam ini ya... abang Hamid dah uruskan semuanya biarlah jiran – jiran kita tahu, kalau tak tahu nanti timbul fitnah pula nanti.’
‘baiklah kak... nanti saya beritahu dia...’
Armila masuk kedalam bilik, membuka cadar berwarna merah hati pemberian Kak Zaiton sungguh cantik, dia siap mengemas bilik itu, dia masuk ke biliknya mengambil kain selimut lalu diletakkan dalam bilik yang ada set katil baru untuk kegunaan Hazri nanti.
Dia lantas ke dapur memasak air dan mengemas barang – barang yang bersepah ke dalam kabinet dapur yang baru, dapur itu telah nampak kemas dan cantik sekelip mata, secara tiba-tiba semuanya berubah.
Armila senyum melihat dapurnya kini, dia duduk melepas lelah selepas membancuh Milo 0 panas bersama kuey teow goreng di depannya. Armila terasa Hazri begitu mengambil berat akan dirinya, hatinya tertanya –tanya apakah Hazri cuba membeli hatinya atau ikhlaskah dia atau cintakah dia atau dia hanya melunaskan tanggung jawabnya sebagai suami.
Satu persoalan yang masih belum terungkai jauh dalam lubuk hatinya. Lamunannya terhenti bila bahunya di sentuh Hazri.
‘minum sorang aje...? mana air abang..?’
‘abang..??’ kenapa dengan dia ni..??? berlakon ke real ni???’ Sungut Armila dalam hatinya.
Dia bangun membancuh milo untuk Hazri.
‘Mila suka tak?’
‘suka apa?’
‘laaaa.. suka tak barang – barang yang abang beli nilaaa... abang terlupa beli cadar, lagi satu... abang minta maaf sebab tak ajak Mila beli sama –sama sebab abang nak cepat.. malam ni kena balik rumah mama, abang dah janji dengan mama...’
‘terima kasih Is.., dah banyak Is susah payah untuk Mila, Mila suka semua pilihan Is, semuanya cantik sekelip mata rumah ni berubah wajah.. kak Zaiton dah hadiahkan cadar untuk katil baru tu, tadi Mila dah pasangkan cantik...’ Armila mengambil piring meletakkan kuey teow goreng untuk Hazri.
‘barang yang cantik untuk wanita yang cantik, secantik Mila...’ kata Hazri Iskandar lagi.
‘atau.... Is yang memang sedia pandai memilih...’ balas Armila.
‘Mila suka tak..?’
‘suka.. suka sangattt..’
‘sebenarnya ada yang lebih cantik, tapi setakat inilah dulu yang abang mampu.., semuanya untuk Mila...’

Thursday, January 17, 2013

Masih Sembunyi bab 11 (ms 90 & 91)


Bab 11
Iskandar memakir keretanya, dia memandang anjung rumah keluarganya otaknya berfikir bagaimanakah penerimaan mereka akan berita ini nanti dan dirumah inilah dia mahu bersama Armila nanti, perlahan dia keluar dari perut kereta dan membuka kunci pintu rumah. Tanpa memberi salam dia masuk perlahan – lahan.
‘Lewat kamu balik Is..’ sapa mama.
‘mama tak tidur lagi ke...? terkejut Is, lewat ma... kuar makan dulu tadi, hantar Armila balik rumah dia...’
‘dah makan lah ya... papa subuh esok baru balik lusa giliran Is pula ya... hmm macam nilah mama, kalau ditinggal papa ada kamu, bila kamu dengan papa tak ada, tinggallah mama seorang aje..’
Mama mengeluh dalam hatinya “kalau terjadi apa – apa dengan aku orang lain lebih utama, berbanding aku ibunya sendiri..” Mama terkilan dengan perangai Iskandar sejak akhir – akhir ini, anak itu selalu sahaja mementingkan Armila hatinya menjadi panas dengan gadis bernama Armila.
‘hahaha... nanti Is bawa menantu..., boleh temankan mama...’
‘iye.. bila..??’ terkedu dia mendengar pengakuan Iskandar anak tunggalnya itu.
‘InsyaAllah minggu depan Is bawa dia balik... Is penatlah ma.. tidur dulu ya.. nite mama luv u... mmuahhh..’ mencium pipi dan tangan mama sebelum naik ke bilik.
Masuk sahaja dalam bilik, Hazri menyelongkar laci meja mencari buku simpanan, “kena keluarkan duit untuk membeli sedikit keperluan.
“kasihan dengan Armila kelengkapan rumah sewanya tak seberapa.., banyak yang tiada, yang ada katil bujang dengan sebuah almari, peti sejuk kecil serta mesin basuh dan dapur masak, sofa tiada cuma ada sepasang kerusi plastik dengan meja lipat.”
Dia turut mengeluarkan beg besar mengambil separuh pakaiannya untuk dibawa kerumah Armila esok.
Senyap – senyap apabila pasti bahawa mama sudah lena, Hazri membawa beg pakaiannya masuk ke dalam kereta malam itu supaya esok dia tidak perlu bersoal jawab dengan mama tentang beg besarnya itu. Sebelum melelapkan mata dia menghubungi Armila.
‘Mila... dah tidur ke..?’
‘belum... Mila berkemas sikit, dah lama tinggalkan rumah.’
‘pintu dah kunci semua..?’
‘dah... sebelum balik tadikan Is dah periksa semua..’
‘jangan keluar tau... kalau nak buang sampah pun tunggu esok..’
‘ya...’
‘esok Is jemput petang..,  pukul 3 Mila habis kerjakan...?’
‘ha’ah.. Is.., Pontian dengan Johor bukannya dekat.. Is tak datang pun tak apa Mila ok.., dah biasa dah.. lagipun esok Mila bawa kereta sendiri nanti susah pula..’
‘ya tak ya juga, esok ajelah kita jumpa.., lusa Is dah kerja esok memang kena datang.. oklah Mila pun penat juga kan.. tidur.. tau..’
‘ok... Mila minta maaf Is... selamat malam..’
Nite...’ “I love you” kata suara hatinya entah kenapa perkataan itu payah untuk dilafazkan terlalu berat biarpun begitu dalam maknanya.
Untuk mengambil hati mama, Hazri sempat bersarapan dengan mama, menemaninya ke pasar pagi itu dengan papa, dan berbual mesra dengannya katanya ‘malam nanti Is balik mama.., Is ada hal sikit siang ni.., malam nanti, insyaAllah Is balik...’ mama cuba memahami tetapi hati keibuannya tetap terasa.
Sampai sahaja di Johor dia segera ke klinik Armila bekerja, meminta kunci rumah, dia ke kedai perabut dan membuat kunci pendua Hazri juga membeli segala kelengkapan iaini set bilik tidur, set sofa dan meja makan, rumah sewa mereka yang sederhana membuatkan Hazri memilih barangan yang bersesuaian tidak lupa juga kabinet dapur segera yang sesuai dengan dapur comel mereka. 

Tuesday, January 15, 2013

Masih Sembunyi (ms 87, 88 & 89)


‘dengar.. tu yang saya tanya akak masak apa, kalau akak masak lebih saya nak datang ni... abang akak ada rumah tak?’
‘eh.. kau dah balik sini ke..?’
‘ya.. saya baru sampai ni..’ lepas solat nanti saya datanglah rumah akak..’
‘ada kebetulan kuah kari tadi ada lebih.., marilah, nanti akak tanak nasi sekejap..’
‘kak saya datang berdua ni.. kebetulan tadi ibu ada bekalkan lauk dan sedikit kuih nanti saya sampai akak tunggu ya, ada banyak surprise ni...’
‘oklaaa ada surprise ya…, tak sabar nak tahu ni...’
Selepas mandi dan bersolat Armila dan Hazri ke rumah Kak Zaiton, sebaik memberi salam kak Zaiton terkejut apabila melihatkan Armila dengan Iskandar dia ingatkan Armila bersama Adam, dia betul – betul terkejut.
‘jemputlah masuk..’ pelawa suami kak Zaiton.
‘kenalkan Ini Hazri Iskandar..’ Armila perkenalkan Hazri kepada suami Kak Zaiton.
‘kebetulan abang nak ke masjid ni nak solat isyak bolehlah Hazri ikut sekali ..’ pelawanya
‘hmm.. baiklah’ Hazri Iskandar mengenyit mata kepada Armila, memberi isyarat dia pergi dulu.
Apabila Armila terlihatkan kak Zaiton dia bersalaman sambil memeluk kak Zaiton. ‘Ibu kirim salam pada akak dia ada kirimkan ini kuih dan lauk bolehla kita makan sama –sama nanti.’
‘Ibu sihat Rina..?’
‘sihat alhamdulillah kalau tak saya tak balik lagi kak..’
Kepada kak Zaiton, Armila menceritakan segala – galanya, Kak Zaiton yang sejak dahulu mengetahui akan permasalahannya hanya diam dan dia memahami, sememangnya jodoh itu ketentuan Allah, dalam setiap rumah tangga pasti ada kelebihan dan kekurangannya.
Masalah pasti timbul itulah nasihatnya, dia turut bersimpati akan nasib yang menimpa Armila, dia yakin Armila pandai menyesuaikan keadaan doanya sebagai sahabat sekaligus umpama kakak kepada Armila supaya Armila tabah harungi segala dugaan hidup.
‘selamat pengantin baru Rina... selamat menempuh bahtera kehidupan berumah tangga. Akak mendoakan kebahagian kamu dunia dan akhirat..’ doa Zaiton untuknya.
‘Terima Kasih kak..., saya berharap saya akan temui kebahagiaan dalam perkahwinan ini cuma saya bersedih kak.. perkahwinan saya dengan cara begini dengan lelaki yang belum saya kenali hati budinya, saya juga tak tahu dia menerima saya atau pun tidak, saya juga masih tak tahu penerimaan keluarganya pula, tenat  otak saya rasa bila memikirkannya...’
‘maksud Rina... ibu – bapa Iskandar masih tidak tahu akan hal ini..?’
‘belum kak... Is pun masih lagi memikirkan bagaimana hendak berterus terang dengan ibunya, apa yang saya tahu Is anak tunggal mesti keluarganya mahu majlis perkahwinan anaknya itu dengan cara berhemah kak... saya runsing.. kalau – kalau.... saya takut nak menyebutnya kak, kalau akak ditempat saya bagaimana..?’
‘susah juga.. maaflah akak tanya.., dia sudah sentuh Rina? maksud akak kamu dah lakukan hubungan suami isteri..?’
‘belum pernah lagi kak..., tidur pun tak sebilik..’
‘hah...!! pelik... kamu cantik Rina, masakan dia langsung tak sentuh kamu.. mungkin dia sendiri belum bersedia, kamu janganlah fikirkan yang tidak – tidak Rina, kadang – kadang lelaki bukan semuanya sama sabarlah..’
‘kak... akak tahukan perkahwinan kami ni bagaimana, kami tak pernah bincang apa – apa pun akak.., tiba- tiba sama – sama dah wajib pikul tanggung jawab sebagai suami isteri malah kami juga tidak tidur sebilik.., saya tak salahkan dia kak.., perkahwinan kami ni umpama kejutan dan antara kami masih lagi payah menerima kenyataan ini...’
‘hmm akak faham... berilah masa lagi Rina dan jangan sesekali fikirkan yang bukan – bukan kalau dia tak mahu kamu mesti dia bangkang perkahwinan itu atau dia sudah ceraikan kamu pada malam itu juga, ini tidak kan...!! dari apa yang Rina cerita akak nampak Iskandar tu seorang yang bertanggung jawab dan mengambil berat janganlah kamu risau, akak yakin kamu boleh bahagia, cuma masa yang menentukan.’
‘Sudahlah.. sekejap lagi mereka balik bolehlah kita makan, mari tolong akak hidang makanan...’
Persiapan makan malam tersedia sebaik sahaja Iskandar pulang bersama abang Hamid, mereka mula menjamah hidangan kari ayam dengan ikan jeruk masin serta goreng kacang panjang, selain lauk daging salai lemak cili padi yang dikirim ibu Armila, begitu juga kuih talam ubi dengan seri muka menjadi pemanis mulut pada malam itu, sebaik habis makan malam kak Zaiton membancuh nescafe untuk kami. Melihatkan hidangan yang penuh atas meja terasa seperti dalam bulan Ramadhan.
Pada malam itu juga abang Hamid turut mengetahui bahawa Armila dan Iskandar sudah pun bernikah. Abang Hamid cuba ikhtiarkan sesuatu supaya tidak timbul fitnah antara mereka, bolehlah kita buat sedikit majlis di masjid nanti, bacaan doa selamat untuk pengantin baru ini, buatlah makan – makan sikit hantar dekat masjid, perkara yang baik begini tak harus menjadi rahsia nasihat abang Hamid.
Armila dan Iskandar bersetuju.
‘kamu berdua tak payahlah susah – susah memikirkan majlis itu biarlah abang dan kak Eton kamu yang uruskan yang paling penting doa selamat untuk kamu berdua... selamat pengantin baru dari abang semoga berbahagia ke anak cucu dan hingga ke syurga.. aminn..’ Abang Hamid mendoakan pasangan baru ini sambil menadahkan tangannya.
Malam itu mereka pulang ke rumah Armila manakala Hazri pula terpaksa pulang ke rumah papa dan mama, esok dia akan berjumpa Armila dan hendak membeli sedikit perabut untuk mereka dirumah sewa itu selain mambawa pakaian untuk tinggal bersama – sama dengan isterinya itu, hajatnya ingin membawa Armila berkenalan dengan orang tuanya pada masa isterinya itu bercuti minggu hadapan, harapannya semoga mama dan papa dapat menerima Armila dengan hati yang terbuka. 

Saturday, January 12, 2013

Masih Sembunyi (ms 85 & 86)


‘tapi Mila nakkkk...’ Armila berkata dengan sengaja.
‘huh degil!! dia turut keluar dari kereta, mengekori Armila, melihat gelek Armila dari belakang dia terasa seperti ingin melingkari pinggang isterinya itu, tetapi dia tidak berani.
“biarlah dulu.. biar dia betul – betul terima aku..” pujuk hatinya.
Sebaik masuk dalam ruangan kedai Armila membeli sebotol minuman ECPI dan sebungkus asam kulit limau, selepas itu dia membelek majalah wanita dan novel tidak tahu hendak beli yang mana satu.
Hazri mengambil sahaja majalah wanita itu dengan novel Aisya Sofea dari tangan Armila bersama setin kopi tongkat ali power root untuknya lantas dia membayar dikaunter, wataknya masih diam dan selamba.
Armila geram melihat watak Hazri itu, dan sakit rasa hatinya apabila buku dan majalah tadi dirampas begitu sahaja dari tangannya, dia melangkah laju keluar dari kedai menuju ke kereta, Hazri yang terpinga – pinga bila melihat kelibat Armila tiada dan mula mengejarnya dari belakang.
‘Mila... kenapa cepat sangat...’
‘tak ada apa biasa aje... kenapa Is kejar..’ “sayang ke dia pada aku ni..??” tertanya dalam hatinya.
‘nak lari ke..?’
‘taklah... Mila nampak Is yang berlari...’ Armila masih selamba dan sinis kerana geram.
‘nah majalah dan novel awak..’ di serahkan bungkusan plastik itu.
“uishh ‘awakkkk’ kasarnya... sah..! dia memang tak sayangkan aku, biarlah... terasa nak menangis huhuhu” rungutnya dalam hati.
‘hmm.. tak nak cakap terima kasih ke.?’ Sindir Hazri.
‘Terima Kasih…., sebenarnya Mila tak nak pun buku dan majalah ni saja aje tengok – tengok’
‘huh mengada!! dah pegang – pegang nak la tu...’
‘kenapa belikan..?’
‘Is rasa Mila nak, kalau tak nak tak pegang lepas tu buat muka confius...’ suara Iskandar mula tinggi.
‘memang nak pun.. sebab nak hilangkan bosan duduk dalam kereta ni.. boleh jugak membaca..’ Armila berasa marah.., dia malu diperlakukan begitu. Ditengking sesuka hati.
‘ohhh.... macam tu...’ Iskandar masih meninggikan suara.
‘ha’ah... Is kan tak nak kawan dengan Mila.. diam aje dari tadi..’ Armila mengungkit. “baru aje kahwin dah nak bergaduh macam ni” bisik hati kecilnya sebenarnya dia sudah mula berasa sedih diperlakukan begitu di herdik sebegitu jiwa wanitanya terguris, tetapi kerana ego dia tidak mahu menunjukkan bahawa dia sebenarnya sedang terluka.
“Nanti dia ingat aku yang terhegeh – hegeh nak kan dia.. memang aku nak pun..” rungutnya jauh didalam hati. “adakah ini cinta?, kenapa aku perlu terasa hati, siapakah aku?” Armila resah dengan persoalan dalam kepalanya.
‘hai!.. tak nak kawan...???’ “ada – ada aje dia ni... macam budak – budak pun ada juga, ada ke tak nak kawan…!!” desis hati Iskandar.
‘kena salam balik lah ya..., sebab dah nak kawan balik dah ni...’ Iskandar menghulurkan tangan untuk bersalam, Armila memandangnya sambil tersenyum, tangan yang dihulur oleh Hazri disambutnya girang seraya mencium tangan suaminya itu, akhirnya terburai ketawa Iskandar, pandai betul Armila mencuit hatinya. Benarlah pilihan Allah itu adalah yang terbaik untuk kita, sememangnya Allah maha mengetahui siapa jodoh kita. Aku bersyukur ya Allah.
Mereka sampai di taman perumahan, kawasan rumah sewa Armila, waktu marghrib, Zaiton yang melihat kereta milik Hazri Iskandar segera menefon Armila.
‘Rina.. akak ni.. akak nampak kereta mamat tulah depan rumah Rina ni... mamat yang nama dia siapa tu.. Harith Iskandar ya... Iskandar tu...’
‘akak masak apa..?’ Armila bertanya.
‘Ya Allah kita cakap lain dia pulak tanya kita balik, kau dengar tak akak cakap Rina..?’

Thursday, January 10, 2013

Masih Sembunyi (ms 83 & 84)


Tiada jawapan dari Hazri cutinya masih berbaki dua hari lagi, sepanjang perjalanan dari Seremban ke Johor Bahru menjadi sunyi mereka tidak bercakap.
Hazri menjadi emosional.., secara tiba – tiba dia terasa sebak bercampur marah bilamana Armila telah memikirkan tentang berpisah, sedangkan dia teramat bersyukur dengan pernikahan ini walaupun dia sedar mereka telah difitnah namun dia redha dengan jodohnya itu, Armila adalah anugerah untuknya, isteri yang menjadi tanggung jawabnya kini dan menjadi penawar, peneman suka dan duka kehidupannya kelak.
Dan itulah harapannya terhadap Armila, itupun jika Armila sudi terus menjadi isterinya. Dia berasa marah dan bengang dengan kata – kata Armila sebentar tadi.., jantungnya seakan berdegup kencang. Sepatutnya mereka sama – sama mencari jalan penyelesaian hal ini bukannya memilih jalan untuk berpisah.
“Kenapa dia diam tiba – tiba.. apakah aku yang bersalah..??, kenapa dia menjadi begini secara tiba – tiba, bencikah dia kepadaku? Ahhh... kalau dah benci tinggalkanlah aku selama ini pun kita tak pernah berterus terang akan perasaan masing – masing, malah pernikahan ini terlalu drastik dan antara kita juga tidak pernah langsung menyentuh tentang perkahwinan apalagi berbincang tentangnya. Armila tertanya – tanya sendiri.
“Aku menjadi semakin bingung, bingung dengan status diri sebagai isteri dalam keadaan tidak bersedia, kalau dia terima aku kenapa dia tidak langsung mahu tidur sebilik denganku, sepatutnya antara kami sudahpun berbincang akan hal ini dari malam itu”.
“Ini tidak.., antara kami seperti orang lain, dia langsung tidak mahu menyentuh aku, memeluk aku jauh sekali, ahhh...!! terpulanglah lebih baik aku kerja macam biasa, esok dah mula kerja..”. Armila berfikir sendiri memarahi diri sendiri berkecamuk sendiri.
Masing – masing melayan fikiran sendiri sementara Iskandar diam tanpa cerita didalam kereta menjadikan dia amat mudah mengantuk dia mula menguatkan suhu aircond dan radio dalam keretanya. Matanya masih ralit memandu dengan berhemah.
“Mila.. tahukah kau.. aku amat perlukan engkau, tahukah engkau kita secara realitinya telah sah sebagai suami isteri, tahukah engkau ini memang jodoh kita, tak bolehkah engkau terima sahaja aku walaupun sedikit pun tak ada rasa cinta dalam hatimu!!” tetapi kenyataan itu hanya jauh dalam hatinya, yang terluah hanya dengusan kecil.
Dalam kekalutan berfikir akhirnya Armila hampir terlena di kerusi sebelah, sayup – sayup dia terdengar nyanyian Yuna ‘Terukir Di Bintang’ telah sengaja dikuatkan oleh Hazri Iskandar volumenya.
Jika engkau minta intan permata, Tak mungkin kumampu
Tapi sayangkan kucapai bintang, Dari langit untukmu
Jika engkau minta satu dunia, Akan aku coba
Kuhanya mampu jadi milikmu, Pastikan kau bahagia
Hati ini bukan milikku lagi, Seribu tahun pun akan ku nantikan kamu
Sayangku jangankau persoalkan siapa dihatiku, terukir dibintang tak mungkin
hilang cintaku padamu. Ohh ohh ohhhoo  hmmm hmmmm ddadaadaaa daaa
Hazri Iskandar turut menyanyi sama, bersungguh – sungguh dia menyanyi akhirnya Armila tertawa melihat gelagat Hazri.
‘itu lagu perempuanlah..’ Armila masih ketawa.
‘biarlah’ Iskandar menjawab selamba.
‘dahlah... kalau Is mengantuk berhenti dekat hentian rehat depan tu tau..!!’
‘taulah..’ Iskandar membelok berhenti di hentian rehat, dia berasa letih kerana banyak berfikir dan penat kerana memarahi Armila dalam diam, jiwanya stress.
‘Is nak asam masin..?’
‘tak nak..’ sambil melirikkan mata ke arah Armila, Armila dengan selamba keluar dari kereta.
 ‘hey... nak pergi mana tu..??’ Iskandar cemas melihat perlakuan Armila.
‘nak beli asam masin dengan air ECPI’
‘Kan Is kata tak nak..! masuklah...’